Kompas.com - 12/08/2013, 15:53 WIB
Kapal Induk India, INS Vikrant, yang merupakan rancangan dan produksi sendiri bangsa India PTIKapal Induk India, INS Vikrant, yang merupakan rancangan dan produksi sendiri bangsa India
EditorEgidius Patnistik
KOCHI, KOMPAS.com — India, Senin (12/8/2013), meluncurkan kapal induk bikinan sendiri yang pertama. Saat kapal bernama INS Vikrant itu beroperasi penuh tahun 2018, India akan menjadi negara kelima yang telah merancang dan membangun kapal induk sendiri. Saat itu India akan bergabung dengan klub elite yang meliputi Inggris, Perancis, Rusia, dan Amerika Serikat, serta China yang tahun lalu telah masuk klub itu.

"Ini sebuah tonggak yang luar biasa," kata Menteri Pertahanan India AK Antony saat ia berdiri di depan lambung raksasa warna abu-abu kapal itu pada upacara di kota Kochi di India selatan. "Ini hanya menandai langkah pertama dalam perjalanan panjang, tetapi pada saat yang sama ini merupakan langkah penting."

Kapal tersebut, yang akan dilengkapi persenjataan dan mesin dan kemudian diuji selama empat tahun ke depan, merupakan kemajuan besar bagi sebuah negara yang bersaing untuk merebut pengaruh di Asia, kata para analis. "Kapal tersebut akan dikerahkan di wilayah Samudra Hindia di mana kepentingan komersial dan ekonomi dunia menyatu. Kemampuan India sangat mirip dengan China," kata Rahul Bedi, ahli pertahanan untuk IHS Jane’s Defence Weekly, kepada kantor berita AFP.

Sabtu lalu, India mengumumkan, kapal selam nuklir pertama buatan negara itu sudah siap untuk uji coba, sebuah langkah penting sebelum kapal selam itu sepenuhnya beroperasi.

Perdana Menteri India Manmohan Singh menyebut hal itu sebagai "langkah raksasa" bagi bangsa India.

New Delhi menghabiskan puluhan miliar dollar untuk meningkatkan perangkat keras militer yang umumnya buatan era-Soviet.

Keberhasilan dalam rudal jarak jauh dan program angkatan laut itu telah dipacu oleh sejumlah kegagalan yang mahal dalam mengembangkan pesawat sendiri dan persenjataan berbasis darat lainnya, yang membuat negara itu sangat tergantung pada impor. INS Vikrant telat dua tahun dari jadwal setelah sejumlah masalah terkait sumber baja khusus dari Rusia, penundaan sejumlah peralatan penting, bahkan kecelakaan lalu lintas di mana generator diesel penting rusak.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Secara keseluruhan, India tertinggal jauh di belakang China dalam kemampuan pertahanan, kata para analis. China telah memenangi persaingan regional dalam lomba mengembangkan kapal induk yang diproduksi di dalam negeri. Kapal induk pertama China, Liaoning, yang dulu dibeli dari Ukraina, mulai beroperasi pada September lalu. Beijing dilaporkan sedang berencana untuk membangun atau membuat sebuah kapal yang lebih besar lagi di masa depan. Majalah Jane menyatakan awal bulan ini bahwa majalah itu melihat sejumlah bukti China mungkin akan membangun kapal induk pertamanya di fasilitas pembuatan kapal di dekat Shanghai.

India telah memiliki sebuah kapal induk yang beroperasi, sebuah kapal buatan Inggris berusia 60 tahun yang diperoleh India tahun 1987 dan berganti nama menjadi INS Viraat. Namun, kapal itu akan dihapus dalam beberapa tahun mendatang. Sekutu India, yaitu Rusia, juga berencana akan menyerahkan kapal induk ketiga, INS Vikramaditya, akhir tahun ini setelah perselisihan sengit menyangkut kenaikan biaya dan beberapa kali penundaan pengiriman untuk kapal perang era Soviet yang telah diperbarui itu.

INS Vikrant, yang berarti "berani" dalam bahasa Hindi, berbobot 40.000 ton dan akan membawa sejumlah jet tempur MiG-29 buatan Rusia serta sejumlah pesawat ringan lainnya.

"Peran utamanya hanya akan mempertahankan armada angkatan laut kami dan itu tidak akan digunakan untuk serangan darat," kata pensiunan Laksamana Muda K Raja Menon kepada AFP. "Ini sebuah kapal induk pertahanan sehingga kapal itu akan menyerang platform yang datang untuk menyerang armada (angkatan laut) kami ... tanpa pertahanan udara, armada kami tidak bisa bertahan hidup," kata Menon.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.