Kompas.com - 10/08/2013, 23:44 WIB
Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden AS Barack Obama. ReutersPresiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden AS Barack Obama.
EditorErvan Hardoko
WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Meski membatalkan rencana pertemuannya dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, namun Presiden AS Barack Obama, Jumat (9/8/2013), membantah hubungannya dengan Putin buruk.

Namun, Obama memiliki pendapat pribadi soal rekannya dari Rusia yang mantan agen dinas rahasia KGB itu.

"Saya tahu media suka melihat bahasa tubuh. Dan dia (Putin) memang seperti seorang anak yang kebosanan di bangku paling belakang dalam kelas," kata Obama dalam jumpa pers di Washington DC.

"Namun, sejujurnya, jika kami melakukan diskusi, lebih sering diskusi kami sangat produktif," lanjut Obama.

Hubungan bilateral AS dan Rusia pasca-perang dingin memang tengah jatuh ke titik nadir setelah Rusia memberikan suaka sementara untuk Edward Snowden, pembocor data intelijen AS.

Namun, Gedung Putih membantah batalnya pertemuan Obama dan Putin dalam KTT G-20 di Rusia September mendatang bukan melulu akibat pemberian suaka tersebut.

Perbedaan pendapat kedua negara juga muncul di banyak bidang lainnya. Seperti dalam menangani konflik Suriah.

AS dan sekutunya terang-terangan mendukung oposisi, sementara Rusia bersikukuh menyokong rezim Bashar al-Assad.

Sejauh ini belum ada tanggapan dari Rusia soal deskripsi Obama untuk Vladimir Putin.



Sumber Reuters
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X