Kompas.com - 07/08/2013, 08:51 WIB
Militer Yaman melakukan pemeriksaan ketat kendaraan bermotor yang akan masuk ke dalam kawasan bandara internasional negeri itu di ibu kota Sana'a, mengantisipasi ancaman serangan Al Qaeda. MOHAMMED HUWAIS / AFPMiliter Yaman melakukan pemeriksaan ketat kendaraan bermotor yang akan masuk ke dalam kawasan bandara internasional negeri itu di ibu kota Sana'a, mengantisipasi ancaman serangan Al Qaeda.
EditorErvan Hardoko

SANA'A, KOMPAS.com - Pasukan Keamanan Yaman, Rabu (7/8/2013) berada dalam siaga tinggi ditengah kekhawatiran terhadap ancaman serangan kelompok jaringan Al Qaeda di negara itu.

Kendaraan militer berat seperti tank dan pasukan militer telah disiagakan menjaga sejumlah kantor kedutaan asing, pejabat pemerintah dan bandara di kota Sanaa.

Amerika Serikat menutup 20 kedutaan besarnya di seluruh dunia sejak Minggu (4/8/2013), termasuk di Yaman.

Sementara Inggris telah menarik staf diplomatiknya dan meminta warganya untuk meninggalkan Yaman.

Langkah pengamanan ekstra diambil karena tersadapnya pembicaraan antara dua tokoh al-Qaida, termasuk pemimpin utamanya, Ayman al-Zawahiri, seperti dilaporkan sejumlah media Amerika Serikat.

Pemerintah Yaman telah mengkritik langkah yang dilakukan oleh Inggris dan AS, mereka mengatakan langkah itu seperti memenuhi keinginan kelompok ekstrimis.

Wartawan BBC di Sanaa, Abdullah Ghorab, mengatakan pengerahan ratusan pasukan keamanan dan kendaraan militer merupakan langkah pengamanan yang belum pernah terjadi sebelumnya di kota itu.

Basis AQAP

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Yaman dikenal sebagai basis kelompok Al-Qaeda Semenanjung Arab (AQAP) yang belakangan kekuataannya mulai melemah setelah militer negara itu dibantu AS melakukan serangkaian serangan pada bulan Juni lalu ke kubu kelompok tersebut.

Aksi ancaman terhadap sejumlah kepentingan AS dan sekutunya di Yaman diduga sebagai aksi balas dendam terhadap serangan tersebut.

Pejabat Yaman yang dikutip dari kantor berita AP mengatakan mereka percaya motif ancaman terakhir ini terkait dengan terbunuhnya tokoh senior AQAP, Said al-Shihri.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.