Kompas.com - 22/07/2013, 12:05 WIB
EditorEgidius Patnistik
BRUSSELS, KOMPAS.COM — Para menteri luar negeri Uni Eropa menggelar pertemuan membahas seruan untuk memasukkan sayap militer kelompok militan Lebanon, Hezbollah, sebagai organisasi teroris.

Langkah ini membutuhkan persetujuan dari 28 negara seluruh anggota Uni Eropa. Jika negara-negara itu sepakat, maka pengiriman dana dari simpatisan Hezbollah di Eropa akan dianggap ilegal atau diplomat Eropa juga dilarang bertemu dengan anggota militan tersebut.

Wartawan BBC di Brussels, Chris Morris, mengatakan, Uni Eropa tampaknya akan segera memutuskan masalah tersebut, tetapi sejumlah anggotanya menunjukkan ketidaktertarikan. Mereka mengatakan sulit untuk benar-benar membedakan antara kelompok militan dan sayap politik, dan itu dapat menyebabkan situasi di Lebanon menjadi tidak stabil.

Bagian penting

Hezbollah memiliki organisasi politik yang kuat. Dan telah menjadi bagian dari pemerintahan Lebanon.

Pejabat Uni Eropa dilaporkan mengusulkan sebuah kompromi untuk memuaskan negara-negara anggota yang skeptis, sebuah pernyataan menyebutkan blok negara-negara tersebut "harus melanjutkan dialog dengan seluruh partai politik di Lebanon."

Sementara itu, Pemerintah Lebanon, Jumat (19/7/2013) lalu, mendesak Brussels untuk tidak melakukan langkah melawan Hezbollah, dan menyebut kelompok militan tersebut sebagai "bagian penting dari masyarakat Lebanon."

Tetapi keterlibatan kelompok ini dalam perang di perbatasan Suriah, mendukung Presiden Bashar al-Assad, telah memperkuat pendapat di Eropa, seperti disampaikan oleh koresponden BBC.

Negara-negara yang mendukung langkah Uni Eropa ini mengatakan, terdapat bukti yang menunjukkan bahwa Hezbollah bertanggung jawab dalam sebuah serangan bom terhadap turis Israel di Bulgaria tahun lalu yang menewaskan enam orang. Kelompok ini membantah terlibat dalam peristiwa tersebut.

Diplomat Uni Eropa juga merujuk pada kasus di pengadilan Cyprus, yang memvonis bersalah Hezbollah karena merencanakan serangan terhadap warga negara Israel. Hezbollah telah masuk dalam daftar hitam di AS, Kanada, Australia, Inggris, dan Belanda.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.