Kompas.com - 16/07/2013, 21:29 WIB
EditorErvan Hardoko


PARIS, KOMPAS.com - Seorang pengikut aliran neo-Nazi yang terkait dengan pembunuh massal asal Norwegia Anders Behring Breivik ditangkap di Perancis, Selasa (16/7/2013), setelah penyidik memutuskan pria ini mungkin akan melakukan sebuah aksi teror besar-besaran.

Kristian Vikernes (40), yang juga didakwa melakukan pembunuhan di Norwegia, di masa lalu menerima sebuah salinan manifesto dari Breivik, seorang militan kanan yang membunuh 77 orang pada 2011.

Vikernes, di Norwegia dikenal sebagai seorang musisi aliran black metal, ditangkap bersama istrinya  Marie Chachet yang berkewarganegaraan Perancis.

Keduanya ditangkap setelah Marie membeli empat buah senjata api. Demikian penjelasan Menteri Dalam Negeri Perancis Manuel Valls.

"Dia (Vikernes) sudah menerima salinan manifesto, sebelum Breivik melakukan kejahatannya. Dia juga pernah dihukum di Norwegia karena melakukan pembunuhan," kata Valls.

"Orang ini, yang sangat dekat dengan gerakan neo-Nazi, nampaknya tengah mempersiapkan sebuah aksi teror besar-besaran," lanjut Valls.

Istri Vikernes, Marie Chachet (25), mempunyai izin menggunakan senjata api saat dia membeli keempat senapan itu.

"Penyelidikan akan mengungkap kondisi saat senjata itu diperoleh dan tujuan utama kepemilikan senjata itu," tambah Valls.

Petugas polisi yang menggeledah kediaman Vikernes di Correze untuk mencari kemungkinan pria ini menyimpan senjata api dan bahan peledak.

Breivik mengirimkan manifesto yang menjelaskan ideologinya kepada Vikernes. Demikian keterangan resmi kantor kejaksaan Paris.

Manifesto setebal 1.500 halaman itu intinya adalah rencana Breivik untuk menggelar perang melawan umat Muslim, yang menurut dia sedang mengambil alih Eropa dan hanya bisa dikalahkan lewat sebuah perang.

Sementara itu, Vikernes dalam situs resminya, menjuluki diri sebagai seorang "pagan" dan menyebut Breivik sebagai seorang agen Zionis dan pecundang Kristen.

Vikernes pernah dihukum penjara pada 1994 setelah menikam seorang musisi pesaingnya hingga tewas di Oslo. Dia juga diketahui pernah membakar sejumlah gereja.

Vikernes dibebaskan pada 2009 dan kemudian pindah ke Perancis bersama istri dan ketiga anaknya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Reuters
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.