Amnesti Internasional Kecam Kekerasan yang Dilakukan Militer Mesir

Kompas.com - 10/07/2013, 21:39 WIB
Pendukung Presiden Mesir terguling Muhammad Mursi, terluka dan dilarikan ke rumah sakit pasca-bentrok dengan militer dan polisi di Kairo, 8 Juli 2013. Sebanyak 42 loyalis Mursi tewas ketika berdemonstrasi menentang kudeta militer dan menuntut Mursi diaktifkan kembali menjadi presiden. AP PHOTO / AHMED GOMAAPendukung Presiden Mesir terguling Muhammad Mursi, terluka dan dilarikan ke rumah sakit pasca-bentrok dengan militer dan polisi di Kairo, 8 Juli 2013. Sebanyak 42 loyalis Mursi tewas ketika berdemonstrasi menentang kudeta militer dan menuntut Mursi diaktifkan kembali menjadi presiden.
EditorErvan Hardoko
KAIRO, KOMPAS.com — Organisasi pemantau masalah HAM Amnesti Internasional, Rabu (10/7/2013), mengatakan memiliki sejumlah bukti yang mengarah kepada penggunaan senjata api "secara tak proporsional" oleh Angkatan Darat Mesir.

Pernyataan Amnesti ini dirilis dua hari setelah setidaknya 51 orang tewas, sebagian besar dari mereka adalah pendukung Muhammad Mursi dalam bentrokan di luar markas pasukan elite Garda Republik di Kairo.

"Meski militer Mesir mengklaim para pengunjuk rasa terlebih dahulu menyerang dalam bentrokan hari Senin itu, dan tak ada perempuan atau anak-anak yang terluka, bukti-bukti yang dikumpulkan Amensti Internasional menunjukkan gambaran yang jauh berbeda," kata Direktur Regional Amnesti Internasional, Hassiba Hadj Sahraoui.

"Bahkan, jika sejumlah pengunjuk rasa menggunakan kekerasan, respons yang ditunjukkan militer sangat tidak proporsional yang menyebabkan hilangnya nyawa dan luka di antara pengunjuk rasa," tambah Saharaoui.

Amnesti menambahkan, para aktivisnya mengunjungi kamar mayat, rumah-rumah sakit, dan lokasi kekerasan di Kairo dan Alexandria. Mereka juga mengumpulkan kesaksian dari para pengunjuk rasa yang terluka dan kerabat korban tewas.

"Semua itu mengarahkan kepada penggunaan senjata mematikan secara tidak tepat oleh aparat keamanan," Saharaoui menegaskan.

"Sebagian besar korban tewas dan luka tertembak di bagian kepala dan tubuh bagian atas dengan peluru tajam," lanjut Saharaoui.

Amnesti menambahkan, jika militer Mesir tidak mengendalikan dan melarang penggunaan senjata mematikan, kehancuran sudah di depan mata.

Amnesti melanjutkan, setidaknya 88 orang tewas, termasuk tiga aparat keamanan, dalam rangkaian kekerasan politik yang terjadi sejak akhir pekan lalu di Mesir. Sementara itu, tak kurang dari 1.500 orang terluka dalam kerusuhan di seluruh penjuru Mesir.

Baca tentang


    Sumber
    25th

    Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

    Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

    Internasional
    Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

    Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

    Internasional
    Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

    Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

    Internasional
    Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

    Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

    Internasional
    Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

    Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

    Internasional
    Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

    Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

    Internasional
    Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

    Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

    Internasional
    Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

    Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

    Internasional
    [KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

    [KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

    Internasional
    Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

    Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

    Internasional
    Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

    Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

    Internasional
    Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

    Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

    Internasional
    Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

    Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

    Internasional
    Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

    Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

    Internasional
    Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

    Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

    Internasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X