Kompas.com - 09/07/2013, 18:13 WIB
EditorErvan Hardoko
WASHINGTON DC, KOMPAS.com — Pemerintah Amerika Serikat secara serius mempertimbangkan kemungkinan mempercepat penarikan mundur pasukannya dari Afganistan karena frustrasi atas sikap Presiden Hamid Karzai. Demikian harian The New York Times melaporkan, Selasa (9/7/2013) pagi WIB.

Rencana yang disebut "zero option" itu, alias tak ada lagi satu pun prajurit AS di Afganistan setelah 2014, menjadi salah satu pilihan Pemerintah AS saat ini.

Presiden AS Barack Obama berkomitmen untuk mengakhiri keterlibatan militer AS di Afganistan pada akhir 2014. Namun, AS dan Afganistan masih bernegosiasi terkait penempatan sejumlah kecil pasukan AS di negeri itu setelah 2014.

Namun, hubungan antara Obama dan Presiden Hamid Karzai memburuk setelah upaya AS membuka pembicaraan damai dengan Taliban di Qatar bulan lalu.

Harian The New York Times melaporkan, Karzai menentang rencana pembicaraan AS-Taliban dan langsung menunda semua pembicaraan dengan AS terkait perjanjian keamanan jangka panjang kedua negara.

Berdasarkan sejumlah informasi dari para pejabat kedua negara, Presiden Obama dan Karzai melakukan pembicaraan jarak jauh menggunakan video untuk meluruskan masalah. Namun, pembicaraan itu berakhir buruk.

Karzai menuding AS berencana melakukan pembicaraan damai terpisah dengan Taliban dan pendukung kelompok itu di Pakistan. Karzai menilai langkah AS ini membuat Afganistan semakin terbuka dan rentan terhadap serangan lawan.

Hingga kini, belum dicapai kesepakatan soal jumlah personel militer AS yang akan disisakan di Afganistan, apalagi kini pembicaraan kedua negara dalam kondisi terhenti.

Sejumlah pejabat AS berharap, Pemerintah Afganistan kini menyadari bahwa "zero option" kini menjadi kemungkinan yang paling realistis untuk diambil Amerika Serikat.

Pada Februari 2014, separuh dari 68.000 personel militer AS yang masih ada di Afganistan akan ditarik mundur. Sementara itu, militer dan polisi Afganistan mulai mengambil alih masalah keamanan dari pasukan NATO.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.