Pemerintah China Wajibkan Warga Kunjungi Orangtua

Kompas.com - 01/07/2013, 19:42 WIB
Ilustrasi orang tua. ShutterstockIlustrasi orang tua.
EditorErvan Hardoko

BEIJING, KOMPAS.com - Pemerintah China menerbitkan undang-undang baru yang mewajibkan seorang anak mengunjungi orangtua. Undang-undang yang mulai diberlakukan Senin (1/7/2013) ini juga memberikan ancaman pidana bagi para pelanggarnya.

Undang-undang ini diterbitkan karena banyaknya kisah orangtua yang diabaikan anak-anak mereka.

Nasib orang tua yang terbengkalai banyak diangkat di media China di tengah meningkatnya jumlah penduduk berusia tua.

Meningkatnya jumlah warga negara berusia tua di China dianggap sebagai akibat kebijakan satu anak yang mulai diberlakukan tiga dekade lalu untuk menekan jumlah penduduk.

Tahun lalu, seorang petani di Provinsi Jiangsu, Cina timur, dihujani kritikan di internet setelah media domestik mengabarkan, petani itu membiarkan ibunya yang berusia 100 tahun tinggal di kandang babi.

Banyak orang tua yang tinggal sendiri karena anak mereka pergi ke daerah lain di China untuk mencari kerja.

Dengan peraturan baru ini, warga China 'diwajibkan' untuk mengunjungi orangtua mereka.

Jumlah warga berusia 60 tahun ke atas di China akan mencapai lebih 487 juta pada 2023 atau ari meningkat 35 persen dari jumlah saat ini yaitu 185 juta jiwa.

Rasio jumlah ini karena kenaikan angka harapan hidup dari 41 menjadi 73 tahun dalam lima dekade terakhir serta kebijakan satu anak.

Meningkatnya penduduk tua ini juga merupakan ancaman serius bagi stabilitas sosial dan ekonomi karena tanggungan orang tua harus dibebankan pada penduduk usia kerja yang semakin menurun jumlahnya.



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X