Soal Kabut Asap, Mantan PM Singapura Puji SBY dan Kritik Menteri

Kompas.com - 30/06/2013, 12:13 WIB
Goh Chok Tong Kompas.com/ERICSSENGoh Chok Tong
|
EditorFarid Assifa

SINGAPURA KOMPAS.com — Mantan Perdana Menteri Singapura Goh Chok Tong memuji kemampuan Indonesia menangani kabut asap. Dalam pernyataan yang ditulis di Facebook-nya Minggu (30/6/2013) pagi ini, Goh berterima kasih kepada Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Goh menyebut Presiden SBY telah memperlihatkan kepemimpinan yang kuat dalam menghadapi krisis transnasional ini.

“Sahabat saya, Presiden SBY, merupakan sosok negarawan yang telah menunjukkan itikad yang tulus untuk menyelesaikan persoalan bersama ini," tulis Goh.

Politisi yang saat ini menjabat sebagai Menteri Senior Emeritus ini tidak lupa menyampaikan pepatah, “Setiap ada kemauan, pasti ada jalan untuk menyelesaikan masalah”.

Yang menarik, Goh tidak lupa mengkritik sejumlah menteri Kabinet Indonesia Bersatu II yang dinilainya memyampaikan pernyataan yang kasar, bermusuhan, dan tidak konstruktif. “Presiden SBY menunjukkan bahwa dia berbeda dengan sejumlah menterinya.”


Goh menyambut baik berkurangnya jumlah titik api di Provinsi Riau. Dia juga memuji pembuatan hujan buatan oleh Pemerintah Indonesia yang dinilainya sangat membantu.

Kondisi udara di Negeri Merlion berangsur-angsur membaik ditambah dengan berubahnya arah angin. Untuk mencegah krisis yang sama kembali terulang tahun depan, anggota parlemen dari konstituensi Marine Parade ini menekankan, “mencegah lebih baik daripada mengobati”.

Goh mendesak Pemerintah Indonesia untuk lebih tegas mengimplementasikan penegakan hukum. Tentu saja, itikad politik yang kuat sangatlah dibutuhkan, tambahnya.

“Saya mengerti mustahil untuk secara total mengharapkan petani miskin itu tidak melakukan pembakaran, namun seharusnya tidak sulit bagi Indonesia untuk menghentikan perusahaan perkebunan yang sengaja membakar,” tulis Goh mengakhiri pernyataannya.

Baca tentang
    Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


    Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Virus Corona Hantui Jepang, Catatkan Kasus Tertinggi Kedua Setelah China

    Virus Corona Hantui Jepang, Catatkan Kasus Tertinggi Kedua Setelah China

    Internasional
    14 dari 300 Warga AS yang Dievakuasi dari Kapal Pesiar di Jepang Tertular Virus Corona

    14 dari 300 Warga AS yang Dievakuasi dari Kapal Pesiar di Jepang Tertular Virus Corona

    Internasional
    Virus Corona Merebak, Kaisar Jepang Batalkan Perayaan Ulang Tahun

    Virus Corona Merebak, Kaisar Jepang Batalkan Perayaan Ulang Tahun

    Internasional
    Kisah Orang Afrika Pertama yang Terpapar Virus Corona dan Sudah Sembuh

    Kisah Orang Afrika Pertama yang Terpapar Virus Corona dan Sudah Sembuh

    Internasional
    40 Warga AS di Kapal Pesiar di Jepang Tertular Virus Corona

    40 Warga AS di Kapal Pesiar di Jepang Tertular Virus Corona

    Internasional
    Kisah Pasien Singapura Sembuh dari Virus Corona: Rasanya Seperti Mau Mati

    Kisah Pasien Singapura Sembuh dari Virus Corona: Rasanya Seperti Mau Mati

    Internasional
    Mengira Tertular Virus Corona, Mahasiswa Asing di Arab Saudi Bunuh Diri

    Mengira Tertular Virus Corona, Mahasiswa Asing di Arab Saudi Bunuh Diri

    Internasional
    Perawat Ini Alami Diskriminasi Saat Merawat Pasien Virus Corona

    Perawat Ini Alami Diskriminasi Saat Merawat Pasien Virus Corona

    Internasional
    Trump Minta Rusia untuk Berhenti Dukung Kekejaman Suriah

    Trump Minta Rusia untuk Berhenti Dukung Kekejaman Suriah

    Internasional
    Korban Meninggal Virus Corona Per 17 Februari 2020 Capai 1.765 Orang

    Korban Meninggal Virus Corona Per 17 Februari 2020 Capai 1.765 Orang

    Internasional
    [POPULER INTERNASIONAL] China Keluhkan Negara yang Bereaksi Berlebihan | Murid Australia Nyanyikan 'Abang Tukang Bakso' untuk Jokowi

    [POPULER INTERNASIONAL] China Keluhkan Negara yang Bereaksi Berlebihan | Murid Australia Nyanyikan "Abang Tukang Bakso" untuk Jokowi

    Internasional
    Wabah Virus Corona dalam Angka Per 16 Februari 2020

    Wabah Virus Corona dalam Angka Per 16 Februari 2020

    Internasional
    Taiwan Umumkan Kasus Kematian Pertama Virus Corona

    Taiwan Umumkan Kasus Kematian Pertama Virus Corona

    Internasional
    22 Hari 'Hilang di Tengah Wabah Virus Corona, Kim Jong Un Kembali Muncul

    22 Hari "Hilang di Tengah Wabah Virus Corona, Kim Jong Un Kembali Muncul

    Internasional
    WNI di Singapura Tak Terlalu Khawatir di Tengah Wabah Virus Corona

    WNI di Singapura Tak Terlalu Khawatir di Tengah Wabah Virus Corona

    Internasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X