Kompas.com - 25/06/2013, 08:45 WIB
|
EditorKistyarini
TUNIS, KOMPAS.com - Seorang rapper Tunisia, Ala Yaacoub, yang lebih popular dengan nama rape Weld El 15, dijatuhi hukuman dua tahun penjara karena menyanyikan lagu yang menghina polisi.

Tetapi Al Yaacoub yang dikenal kontroversial ini bermaksud mengajukan banding berkenaan dengan hukuman penjara tadi.

Pengacara Ala Yaacoub, Ghazi Mrabet sebagaimana dikutip kantor berita AFP hari Senin (24/6) menyebutkan, hari Selasa ini banding akan diajukan ke pengadilan di Tunis, Tunisia.

Ala Yaacoub dijatuhkan hukuman in absentia pada bulan Maret dan dia menyerahkan diri ke pihak berwajib pada 13 Juni lalu.

"Saya berharap langkah ini akan menarik simpati massa dalam kasus ini dan berharap pengadilan akan meninjau kembali hukumannya," ujar Mrabet.

Yaacoub dijatuhi hukuman dua tahun penjara pada 13 Juni atas lagunya "Polisi adalah anjing" . Video lagunya ini sudah dipajang di Youtube.

Dalam video itu si penyanyi menyebutkan syair lagunya antara lain, "polisi, hakim, saya di sini mau mengatakan satu hal, kalian anjing. Saya akan membunuh polisi ketimbang seekor domba. Berikan saya senjata dan saya akan membunuh mereka".

Sejumlah pendukung Ala Yaacoub hadir dalam pengadilan, namun bentrok dengan polisi. Begitu juga sejumlah wartawan yang juga dipukuli polisi.

Para politisi oposisi di Tunisia sejauh mengecam pengadilan. Begitu juga kelompok hak asasi manusia yang mengecam hukuman ini sebagai pelanggaran kebebasan berbicara.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.