Kompas.com - 24/06/2013, 22:31 WIB
EditorErvan Hardoko
JERUSALEM, KOMPAS.com - Pemerintah Israel melarang sebuah teater di Jerusalem Timur menggelar sebuah festival boneka anak-anak. Demikian direktur teater El-Hakawati, Senin (24/6/2013).

Sebelumnya teater ini diperintahkan untuk tutup pada 22-30 Juni, setelah Menteri Keamanan Dalam Negeri Israel Yitzhak Aharonovitch mengatakan bahwa festival yang didukung Otoritas Palestina itu ilegal.

"Aharonovitch memutuskan untuk menutuk teater Hakawati selama sepekan karena kegiatannya disponsori Otorita Palestina," kata juru bicara kepolisian Israel, Luba Samri.

Direktur Teater Mohammed Halaqiya mengecam keputusan itu sebagai sebuah langkah "tak terhormat". Dia mengatakan Otorita Palestina sama sekali tak terlibat dalam gelaran Festival Boneka Internasional.

Festival ini, kata Halaqiya, mendapatkan dana bantuan asing dan ditujukan untuk anak-anak Palestina.

"Keamanan Israel memanggil saya pekan dan menanyai saya terkait penyandang dana festival," ujar Halaqiya.

"Sumber mereka mengatakan, festival ini didanai ototita Palestina. Dan saya diminta menutup teater agar festival tidak bisa dilangsungkan," tambah Halaqiya.

Namun, pada Senin (24/6/2013), keamanan Israel mengizinkan Halaqiya untuk membuka teaternya dengan syarat festival boneka tidak digelar.

"Seorang petugas menghubungi saya siang ini dan mengatakan saya boleh membuka teater namun tetap melarang gelaran festival," lanjut dia.

Ini adalah kali pertama festivak El-Hakawati ditutup selama lebih dari tiga hari sejak dibuka lebih dari 20 tahun lalu.

"Teater itu beroperasi dengan bantuan otorita Palestina, tanpa izin seperti yang diharuskan undang-undang. Pemberitahuan soal masalah ini akan disampaikan kepada direktur teater," kata seorang juru bicara Kementerian Keamanan Dalam Negeri Israel.

"Kementerian tidak menentang aktivitas budaya dan seni untuk anak-anak Jerusalem Timur selama dilakukan sesuai dengan hukum yang berlaku," tambah juru bicara itu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.