Rezim Suriah Makin Terjepit

Kompas.com - 17/06/2013, 02:39 WIB
Editor

KAIRO, MINGGU - Saat rencana konferensi internasional guna mencari solusi damai krisis Suriah tak kunjung jelas, ketegangan di kawasan terus meningkat. Setelah Mesir resmi memutuskan hubungan diplomatik dengan Suriah, Jordania dan Arab Saudi juga turut memanaskan suasana.

Keputusan Mesir memutus hubungan diplomatik dengan Suriah diumumkan langsung Presiden Muhammad Mursi dalam sebuah rapat raksasa di Kairo, Mesir, Sabtu (15/6). ”Kami hari ini memutuskan untuk memutus total semua hubungan dengan Suriah dan dengan rezim Suriah saat ini,” tutur Mursi di depan rapat raksasa yang digelar para ulama Sunni di Mesir.

Keputusan Pemerintah Mesir itu diambil di tengah maraknya seruan para ulama Sunni di dunia Arab agar kawasan itu mengobarkan ”perang suci” terhadap rezim Presiden Bashar al-Assad di Damaskus.

Seruan para ulama itu memicu keretakan sektarian yang makin besar dan berbahaya di Timur Tengah.

Presiden Assad dan para pendukungnya diketahui berasal dari kelompok Alawite, yang merupakan cabang dari Syiah. Sementara kubu oposisi yang berusaha menumbangkan rezim Assad sebagian besar berasal dari kelompok Sunni.

Belakangan, perang saudara di Suriah mulai menyeret sejumlah pihak dari luar Suriah. Rezim Assad didukung Iran dan milisi Hezbollah di Lebanon, yang sama-sama Syiah. Sementara negara-negara lain di kawasan yang didominasi kelompok Sunni mendukung oposisi.

”Hezbollah harus pergi dari Suriah. Kata-kata ini serius. Tak ada tempat bagi Hezbollah di Suriah,” kata Presiden Mursi.

Keputusan Mesir ini langsung mendapat reaksi dari Damaskus. Hari Minggu (16/6), Pemerintah Suriah menuduh Mesir telah terjebak dalam konspirasi AS dan Israel untuk memecah belah Timur Tengah. Damaskus juga menuduh Mursi berusaha mengalihkan perhatian rakyat Mesir dari krisis politik internal di negeri itu.

Siap tempur

Posisi rezim Presiden Assad makin terjepit setelah Arab Saudi dikabarkan berencana memasok pasukan oposisi Suriah dengan rudal antiserangan udara Mistral buatan Eropa. Kabar itu dimuat majalah Jerman, Der Spiegel, Minggu.

Halaman:


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.