Hassan Rohani Presiden Baru Iran

Kompas.com - 16/06/2013, 05:34 WIB
Editor

Teheran, Kompas - Dukungan kelompok reformis sepekan sebelum pemilu mengantar kandidat presiden Iran, Hassan Rohani, memenangi perolehan suara pemilihan presiden Iran. Kementerian Dalam Negeri, sekitar pukul 20.30 waktu setempat atau pukul 23.00 WIB, mengumumkan Rohani sebagai pemenang pemilu dengan perolehan suara jauh melampaui para pesaingnya.

Wartawan Kompas, Musthafa Abd Rahman, dari Teheran, Iran, melaporkan, Rohani mengumpulkan 18 juta suara, lebih dari 50 persen suara yang dibutuhkan untuk memenangi pemilihan presiden. Rohani unggul jauh di atas pesaing terkuatnya, Wali Kota Teheran Mohammad Baqer Qalibaf yang mendapatkan 15 persen suara. Negosiator nuklir, Saeed Jalili, dan mantan komandan Garda Revolusi, Mohsen Rezai, bersaing ketat di urutan ketiga.

Belum terlihat aktivitas warga Teheran menanggapi hasil pemilihan tersebut. Lalu lintas kendaraan masih normal, para pendukung Rohani belum terlihat turun ke jalan merayakan kemenangan jagonya itu. Beredar kabar, para pendukung kubu moderat dan reformis akan turun ke jalan pada Sabtu malam (Minggu dini hari WIB).

Pasukan antihuru-hara siaga di semua persimpangan jalan di Teheran, terutama persimpangan jalan Valiosr dan Enghelab, dekat Universitas Teheran. Kawasan tersebut kerap dijadikan lokasi unjuk rasa oleh mahasiswa universitas tersebut.

Otoritas Iran tampaknya tidak ingin mengambil risiko unjuk rasa besar-besaran, seperti ketika pengumuman hasil pilpres tahun 2009. Saat itu, Presiden Mahmoud Ahmadinejad memenangi masa jabatan kedua, tetapi mengundang protes kubu oposisi yang dipimpin pesaing terberatnya, Mir Hossein Musavi.

Gembira

Pengunduran diri kandidat kubu reformis, Mohammad Reza Aref, membuat Rohani mendapatkan dukungan kubu moderat dan reformis untuk menghadapi kubu konservatif yang dukungannya terpecah pada beberapa kandidat.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kemenangan Rohani menggembirakan generasi muda dan kelompok kelas menengah karena dianggap sesuai dengan aspirasi mereka. ”Hassan Rohani itu pintar dan berpengalaman dalam pemerintahan, serta pandai bergaul di kancah internasional. Iran di bawah kepemimpinan Rohani akan lebih baik,” kata Hakeki, sopir taksi yang mengantar Kompas mengunjungi beberapa distrik di Teheran.

Duta Besar RI untuk Iran Dian Wirengjurit mengatakan, Hassan Rohani harus memikirkan aspirasi generasi muda sesuai dengan janjinya. ”Peran generasi muda Iran semakin menonjol. Komposisi generasi muda di Iran mencapai 60 persen populasi penduduk Iran. Generasi muda menginginkan kebebasan seperti masa sebelum revolusi tahun 1979,” kata Dian.

Keunggulan Rohani sudah tampak sejak awal penghitungan suara. Rohani langsung dinyatakan sebagai presiden Iran tanpa perlu menjalani pemilu putaran kedua karena memenangi suara lebih dari 50 persen. Hal ini membuyarkan prediksi analis politik di Teheran bahwa akan digelar pemilu putaran kedua.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.