Pemilih Membeludak, Pilpres Iran Diperpanjang

Kompas.com - 14/06/2013, 19:26 WIB
EditorErvan Hardoko

TEHERAN, KOMPAS.com — Akibat antusiasme warga yang membeludak untuk memberikan suara, pemilihan presiden Iran, Jumat (14/6/2013), yang dijadwalkan berlangsung selama 10 jam, diperpanjang. Demikian ujar Menteri Dalam Negeri Iran Mustafa Muhammad.

"Karena pemilih masih terus berdatangan, pemungutan suara diperpanjang dari jadwal semula yang seharusnya ditutup pukul 18.00 (20.30 WIB)," kata Mustafa kepada kantor berita Fars.

Warga Iran memberikan suaranya untuk mencari pengganti Mahmoud Ahmadinejad yang setelah memerintah dua periode tidak diperkenankan mencalonkan diri lagi.

Menurut Dewan Pengawal Revolusi, pemungutan suara berlangsung tanpa hambatan. Kementerian Dalam Negeri tidak memberikan jumlah pemilih yang sudah memberikan suara. Namun, dari pantauan sejumlah TPS, ibu kota Teheran dipadati pemilih.

Televisi pemerintah juga menyiarkan antrean panjang pemilih di TPS-TPS di seluruh penjuru Iran di mana sekitar 50 juta orang berhak memberikan suaranya.

Pemilihan presiden ini diramaikan enam kandidat. Namun, ulama moderat Hassan Rowhani, yang juga didukung kelompok reformis, diyakini akan memenangi pilpres kali ini.

Pesaing kuat Rowhani adalah para kandidat konservatif yang dekat dengan pemimpin spiritual Iran, Ayatollah Ali Khamanei, yang sangat berpengaruh memberikan keputusan dalam sejumlah masalah krusial Iran.

 

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X