Enam Kandidat Tersisa Maju dalam Pilpres Iran Hari Ini

Kompas.com - 14/06/2013, 10:29 WIB
EditorEgidius Patnistik

TEHERAN, KOMPAS.com — Warga Iran, Jumat (14/6/2013) ini, memilih presiden baru dari enam calon yang ada. Semua calon berhaluan konservatif, kecuali satu orang. Jumlah calon itu menyusut dari delapan orang setelah mantan ketua parlemen yang konservatif, Gholam Ali Haddad Adel, mundur pada Senin dan satu-satunya calon yang reformis, yaitu Mohammad Reza Aref, juga mundur pada Selasa.

Berikut ini adalah profil singkat dari para calon yang bersaing untuk menggantikan posisi Mahmoud Ahmadinejad, yang tidak boleh lagi mencalonkan diri untuk pemilihan kembali setelah menjalani dua periode masa jabatan secara berturut-turut.

Saeed Jalili. Jalili, 47 tahun, merupakan calon unggulan yang dinilai dekat dengan pemimpin tertinggi Ayatollah Ali Khamenei, yang memiliki kata akhir untuk semua isu-isu nasional. Namun, dia kurang punya pengalaman sebagai eksekutif. Sebagai ketua perunding nuklir Iran, ia dikenal karena sikap kerasnya dalam pembicaraan dengan negara-negara kuat dunia. Barat mencurigai program nuklir kontroversial Teheran sebagai kedok untuk menciptakan senjata nuklir. Namun,, klaim itu telah dibantah.

Jalili yang berbicara lembut, tetapi kaku, dan berkarakter religius berharap untuk menggalang pemilih tradisional berdasarkan kesetiaannya yang tak tergoyahkan terhadap Khamenei. Ia lahir di kota suci Mashhad di timur laut Iran pada tahun 1965 dan merupakan seorang veteran perang Iran-Irak pada 1980-an di mana ia kehilangan bagian bawah kaki kanannya.

Mohammad Baqer Qalibaf. Qalibaf, 51 tahun, dianggap sebagai kandidat unggulan lainnya dari kalangan konservatif dan telah bersumpah untuk memperbaiki perekonomian Iran yang sedang limbung dalam dua tahun. Rekornya sebagai kepala polisi nasional dan wali kota Teheran, ditambah kesetiaannya kepada Khamenei, telah menyebabkan pengaruh politiknya meningkat dalam beberapa tahun terakhir. Dia sering mengecam pemerintahan Ahmadinejad.

Ali Akbar Velayati. Velayati, 67 tahun, adalah seorang politikus utama kalangan konservatif dan diplomat veteran, yang telah menjabat sebagai penasihat urusan internasional untuk Khamenei sejak Agustus 1997. Dia berjanji untuk memperbaiki "kerusakan dan kehancuran" yang ditinggalkan Ahmadinejad "dalam waktu dua atau tiga tahun" dengan memperbaiki hubungan luar negeri. Menurut dia, perbaikan hubungan luar negeri pada gilirannya akan memperbaiki situasi Iran, terutama ekonomi negara itu. Dia telah mengkritik taktik Jalili dalam perundingan nuklir dengan negara-negara kuat dunia.

Mohsen Rezai. Rezai, 58 tahun, meraih gelar doktor di bidang ekonomi dan merupakan seorang pengecam mismanagement ekonomi Ahmadinejad. Dia bersumpah, jika terpilih, akan mengekang inflasi dan pengangguran. Terkenal karena selama 16 tahun menjabat sebagai kepala pasukan elite Pengawal Revolusi, ia kalah dari Ahmadinejad pada Pemilu 2009.

Hassan Rowhani. Rowhani, 64 tahun, seorang yang secara agama moderat dan satu-satunya ulama yang menjadi peserta pemilu. Dia adalah juru runding nuklir pada masa presiden reformis Mohammad Khatami. Rowhani bersumpah untuk memulihkan hubungan diplomatik dengan musuh bebuyutan Amerika Serikat, yang memutuskan hubungan dengan Iran pasca-pendudukan kedutaan AS di Teheran oleh mahasiswa Islam pada tahun 1979. Setelah Aref mengundurkan diri, ia didukung oleh Khatami. Dia juga terlihat mendapat dukungan dari pendukung mantan presiden lain, Akbar Hashemi Rafsanjani, yang dilarang dalam pemilihan itu.

 Mohammad Gharazi. Gharazi, 72 tahun, adalah kandidat tertua dan paling tidak dikenal. Dia menjabat menteri pada masa Rafsanjani dan pada era pemimpin oposisi serta mantan Perdana Menteri Mir Hossein Mousavi, yang saat ini berada dalam tahanan rumah. Gharazi berpendapat bahwa pengalaman eksekutifnya dalam rezim cukup memadai untuk maju sebagai calon presiden. Dia bersumpah untuk membentuk sebuah pemerintahan "anti-inflasi".

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Di Turki, Risma Cerita soal Kelucuan Bonek

Di Turki, Risma Cerita soal Kelucuan Bonek

Internasional
Australia Bersiap Hadapi Hari Terpanas dalam Sejarah

Australia Bersiap Hadapi Hari Terpanas dalam Sejarah

Internasional
Ketahuan Berhubungan Seks dengan Pria Lain, Istri Tewas Ditembak Suaminya

Ketahuan Berhubungan Seks dengan Pria Lain, Istri Tewas Ditembak Suaminya

Internasional
Istri Terlalu Boros, Pria di India Bunuh Diri

Istri Terlalu Boros, Pria di India Bunuh Diri

Internasional
Pria 70 Tahun Tewas Dipukul Batu Bata, Polisi Hong Kong Tahan 5 Remaja

Pria 70 Tahun Tewas Dipukul Batu Bata, Polisi Hong Kong Tahan 5 Remaja

Internasional
Korea Utara Kembali Gelar 'Tes Krusial'

Korea Utara Kembali Gelar "Tes Krusial"

Internasional
Pukul dan Hantamkan Kepala Remaja ke Tanah, Polisi Ini Dipecat

Pukul dan Hantamkan Kepala Remaja ke Tanah, Polisi Ini Dipecat

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Jurnalis China Dimaafkan Netizen karena Fotonya Beredar | Arab Saudi Cabut Aturan Pisahkan Pria dan Wanita

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Jurnalis China Dimaafkan Netizen karena Fotonya Beredar | Arab Saudi Cabut Aturan Pisahkan Pria dan Wanita

Internasional
Bocah 3 Tahun Gores 10 Mobil Mewah, Si Ayah Diminta Ganti Rugi Rp 140 Juta

Bocah 3 Tahun Gores 10 Mobil Mewah, Si Ayah Diminta Ganti Rugi Rp 140 Juta

Internasional
Larang Murid Punya Rambut Poni, Sekolah di Thailand Jadi Sorotan

Larang Murid Punya Rambut Poni, Sekolah di Thailand Jadi Sorotan

Internasional
Bantu Ibunya Lolos Tes Menyetir, Pria Ini Menyamar Jadi Perempuan

Bantu Ibunya Lolos Tes Menyetir, Pria Ini Menyamar Jadi Perempuan

Internasional
Komite DPR AS Setujui 2 Pasal Pemakzulan untuk Trump

Komite DPR AS Setujui 2 Pasal Pemakzulan untuk Trump

Internasional
Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Internasional
Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Internasional
Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X