Pemerintah Pakistan Ancam Blokir Google

Kompas.com - 12/06/2013, 11:03 WIB
EditorErvan Hardoko

ISLAMABAD, KOMPAS.com - Pemerintah Pakistan, Rabu (12/6/2013), mengancam akan melarang Google di negeri itu jika tidak segera membersihkan situs YouTube dari konten yang menghina Islam.

Menteri Teknologi Informasi dan Telekomunikasi Pakistan Anusha Rahman mengatakan jika YouTube -yang adalah milik Google- tidak membuang video-video anti-Islam maka Pakistan akan memblokir akses ke mesin pencari itu.

YouTube sendiri sudah tak bisa diakses di Pakistan selama sembilan bulan setelah para petinggi situs itu menolak untuk menghapus cuplikan film "The Innocence of Muslims".

Anusha Rahman mengatakan salah satu prioritas pemerintahan Pakistan yang baru adalah memulihkan akses YouTube namun hal itu tidak akan terlaksana jika YouTube tidak melarang konten berbau pornografi dan anti-Islam.

"Ini adalah tugas kami untuk memastikan pembukaan kembali akses ke YouTube dengan penelitian menyeluruh terkait konten video," kata Anusha kepada harian terbitan Pakistan, The News.

"Jika perlu kami akan mengucurkan dana dan melakukan apapun dalam kapasitas kami untuk membawa kembali YouTube ke Pakistan namun kami tetap tidak berkompromi soal nilai-nilai etika kami," tambah Anusha.

Lebih jauh Anusha Rahman memperingatkan jika Google tak menanggapi anjuran pemerintah Pakistan ini, seperti yang mereka lakukan terhadap pemerintah Pakistan yang lama, maka Pakistan akan memblokir akses ke Google.

"Semua tergantung pada negosiasi kami. Jika Google bersikukuh pada pendiriannya maka kami akan blokir akses Google di Pakistan, karena masih banyak mesin pencari lain di internet,
Anusha menegaskan.

Anusha melanjutkan, saat ini pemerintah Pakistan tengah bekerja merampungkan sistem filter yang bisa memblokir konten-konten pornografi dan anti-Islam di dunia maya.

Pada September 2012, lebih dari 50 orang tewas di 20 negara dalam unjuk rasa menentang film "The Innocence of Muslims" yang dianggap menghina agama Islam.

Meski demikian, Google menolak untuk menghapus video film itu, namun bersedia memblokir akses menuju video itu di beberapa negara seperti Mesir, Libya, dan Indonesia.

Di puncak aksi protes menentang film "The Innocence Of Muslims", Google pernah mengalami pemblokiran di Iran, Pakistan, dan Afganistan.

 

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Arab Saudi Tangguhkan Visa Umrah, Ini Negara Tetangganya yang Positif Virus Corona

Arab Saudi Tangguhkan Visa Umrah, Ini Negara Tetangganya yang Positif Virus Corona

Internasional
Kerusuhan India, 23 Orang Tewas dalam Demo Menentang UU Kewarganegaraan

Kerusuhan India, 23 Orang Tewas dalam Demo Menentang UU Kewarganegaraan

Internasional
23 Orang Tewas di Kerusuhan India, tapi Ada Juga Demo yang Berlangsung Sunyi

23 Orang Tewas di Kerusuhan India, tapi Ada Juga Demo yang Berlangsung Sunyi

Internasional
Keturunan WNI Tanpa Identitas di Malaysia Bertemu Ibu Kandung Setelah 15 Tahun

Keturunan WNI Tanpa Identitas di Malaysia Bertemu Ibu Kandung Setelah 15 Tahun

Internasional
Mahathir Mohamad Merasa Belum Waktunya Mundur

Mahathir Mohamad Merasa Belum Waktunya Mundur

Internasional
Korban Meninggal karena Virus Corona di Iran Bertambah Empat, Total Ada 19

Korban Meninggal karena Virus Corona di Iran Bertambah Empat, Total Ada 19

Internasional
Mahathir Mohamad Ingin Bentuk Pemerintahan yang Pro pada Kepentingan Nasional

Mahathir Mohamad Ingin Bentuk Pemerintahan yang Pro pada Kepentingan Nasional

Internasional
Virus Corona, Perancis Umumkan Kematian Pertama dari Warga Negaranya

Virus Corona, Perancis Umumkan Kematian Pertama dari Warga Negaranya

Internasional
Pertama Kalinya, Liga Sepak Bola Putri Arab Saudi Diluncurkan

Pertama Kalinya, Liga Sepak Bola Putri Arab Saudi Diluncurkan

Internasional
Cerita Warga Codogno, Kota Berjuluk 'Wuhannya Italia', di Tengah Wabah Virus Corona

Cerita Warga Codogno, Kota Berjuluk "Wuhannya Italia", di Tengah Wabah Virus Corona

Internasional
Kerusuhan New Delhi Kian Mencekam, Total 20 Orang Tewas

Kerusuhan New Delhi Kian Mencekam, Total 20 Orang Tewas

Internasional
Wabah Virus Corona, Ritual Rabu Abu di Filipina Berubah

Wabah Virus Corona, Ritual Rabu Abu di Filipina Berubah

Internasional
Tentara AS yang Bertugas di Korea Selatan Terinfeksi Virus Corona

Tentara AS yang Bertugas di Korea Selatan Terinfeksi Virus Corona

Internasional
Telanjang Dada di Depan Anak Tiri, Wanita Ini Dibawa ke Pengadilan

Telanjang Dada di Depan Anak Tiri, Wanita Ini Dibawa ke Pengadilan

Internasional
Publik AS Diminta untuk Bersiap Menghadapi Virus Corona

Publik AS Diminta untuk Bersiap Menghadapi Virus Corona

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X