Myanmar Stop Penggunaan Pesawat MA-60 Buatan China

Kompas.com - 11/06/2013, 19:05 WIB
EditorErvan Hardoko

NAYPYIDAW, KOMPAS.com — Myanmar memutuskan untuk menghentikan penggunaan pesawat terbang MA-60 buatan China untuk pemeriksaan menyusul dua insiden pendaratan selama satu bulan terakhir.

Penegasan itu disampaikan Dirjen Departemen Penerbangan Sipil Myanmar, Tin Naing Tun.

"Saya pikir kecelakaan terjadi karena kegagalan sistem. Kita akan memeriksa semua sistem. Oleh karena itu, kita menghentikan operasi pesawat," katanya seperti dikutip oleh kantor berita AFP pada Selasa (11/6/2013).

Kecelakaan yang dimaksud adalah ketika pesawat MA-60 dengan 60 penumpang tergelincir dari landasan pacu di bandar udara Myanmar selatan, Senin (10/6/2013). Seluruh penumpang dan awak pesawat selamat. 


Insiden pertama terjadi Mei lalu ketika pesawat terlalu jauh melampaui landasan pacu di negara bagian Shan. Dua orang mengalami luka-luka dalam insiden tersebut.

Menurut Tin Naing Tun, maskapai penerbangan milik negara Myanmar Airways mengoperasikan tiga pesawat MA-60 buatan perusahaan China, Xian Aircraft Industrial Corp.

Ketika pesawat MA-60 mengalami insiden di Burma, insiden serupa juga terjadi di Indonesia.

Pesawat MA-60 yang dioperasikan Merpati Nusantara Airlines tergelincir ketika mendarat di Bandara El Tari, Kupang, Nusa Tenggara Timur.

Tidak ada korban jiwa dalam peristiwa itu, tetapi badan pesawat patah di dekat sayap.

 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gara-gara Kumis, Dubes AS Ini Bikin Rakyat Korea Selatan Marah

Gara-gara Kumis, Dubes AS Ini Bikin Rakyat Korea Selatan Marah

Internasional
Pangeran Harry Bela Istrinya Meghan Markle: Dia Masih Wanita yang Aku Cintai

Pangeran Harry Bela Istrinya Meghan Markle: Dia Masih Wanita yang Aku Cintai

Internasional
Ayah Meghan Markle Tuding Anaknya dan Pangeran Harry 'Merendahkan Kerajaan Inggris'

Ayah Meghan Markle Tuding Anaknya dan Pangeran Harry "Merendahkan Kerajaan Inggris"

Internasional
Mundur sebagai Anggota Kerajaan Inggris, Pangeran Harry: Tak Ada Pilihan Lain

Mundur sebagai Anggota Kerajaan Inggris, Pangeran Harry: Tak Ada Pilihan Lain

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Ibu Hamil Disiksa karena Dianggap Berdosa | Ibu Biarkan Putrinya Mati Kelaparan

[POPULER INTERNASIONAL] Ibu Hamil Disiksa karena Dianggap Berdosa | Ibu Biarkan Putrinya Mati Kelaparan

Internasional
PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

Internasional
Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Internasional
Iran Tembak Jatuh Pesawat Ukraina karena Ditakuti Jet Tempur F-35 AS

Iran Tembak Jatuh Pesawat Ukraina karena Ditakuti Jet Tempur F-35 AS

Internasional
2 Orang di China Meninggal akibat Virus Misterius Mirip SARS

2 Orang di China Meninggal akibat Virus Misterius Mirip SARS

Internasional
Dianggap Berdosa, Ibu Hamil dan 5 Anaknya Disiksa hingga Tewas

Dianggap Berdosa, Ibu Hamil dan 5 Anaknya Disiksa hingga Tewas

Internasional
Pesta Selama Seminggu dan Biarkan Anaknya Mati Kelaparan, Ibu Ini Dipenjara

Pesta Selama Seminggu dan Biarkan Anaknya Mati Kelaparan, Ibu Ini Dipenjara

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Gadis di China Makan Nasi dan Sambal Selama 5 Tahun | Gunung Taal Meletus

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Gadis di China Makan Nasi dan Sambal Selama 5 Tahun | Gunung Taal Meletus

Internasional
Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Internasional
Iran Siap Bernegosiasi dengan Siapa Pun Kecuali AS

Iran Siap Bernegosiasi dengan Siapa Pun Kecuali AS

Internasional
Dituduh Selingkuh, Penis Pria di Ukraina Dipasang Penjepit Logam oleh Istri

Dituduh Selingkuh, Penis Pria di Ukraina Dipasang Penjepit Logam oleh Istri

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X