Kompas.com - 06/06/2013, 18:15 WIB
EditorErvan Hardoko

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Dana Moneter Internasional (IMF) mengaku melakukan kekeliruan dalam menangani paket talangan dana internasional tahap pertama untuk Yunani.

Dalam laporannya IMF mengatakan, terlalu optimistis terhadap asumsi pertumbuhan ekonomi Yunani ketika menyepakati paket dengan Uni Eropa pada Mei 2010.

Dana Moneter Internasional mengaku melanggar peraturannya sendiri terkait pemberian akses pada situasi tertentu.

Untuk mendapatkan akses dengan perkecualian itu, salah satu syarat yang harus dipenuhi adalah utang publik dapat dipertahankan dalam waktu dekat.

"Bahkan dengan diterapkannya kebijakan-kebijakan yang telah disetujui, berbagai ketidakpastian begitu besar sehingga staf tidak mampu membuktikan bahwa utang dapat dipertahankan dengan kemungkinan besar," kata IMF dalam laporannya.

Namun, staf IMF tetap memberikan bantuan dengan perkecualian karena muncul kekhawatiran dampak krisis di Yunani akan menyebar ke negara-negara pengguna mata uang euro dan juga berdampak buruk bagi perekonomian dunia.

Menurut IMF, kreditur swasta seharusnya memikul tanggungan lebih besar tetapi hal tersebut ditolak oleh sebagian negara pengguna mata uang euro.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Negara-negara yang menolak mempunyai bank yang memberikan pinjaman besar kepada Yunani.

IMF juga menyebut bahwa di masa depan, lembaga keuangan tersebut harus lebih skeptis tentang data yang disodorkan pemerintah karena ternyata tingkat pengangguran lebih tinggi dibanding perkiraan dan resesi lebih buruk.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.