Banjir Menuju Jerman Setelah Menyapu Praha

Kompas.com - 05/06/2013, 12:56 WIB
EditorEgidius Patnistik

PRAHA, KOMPAS.COM - Kawasan pinggiran Kota Praha, Ceko, yang luas terendam air Selasa (4/6) setelah banjir yang menewaskan 11 orang menyapu seluruh Eropa Tengah. Banjir itu kini bergerak menuju Jerman di mana lebih dari 10.000 orang terpaksa harus mengungsi dari rumah mereka.

Wilayah di selatan dan utara ibukota Ceko itu terendam, termasuk kebun binatang kota itu dan jalur pacuan kuda, dalam banjir terburuk selama satu dekade yang terjadi menyusul beberapa hari hujan lebat. Namun pembatas logam telah didirikan di sepanjang tepi sungai Vltava guna melindungi pusat kota yang bersejarah.

Para peramal cuaca mengatakan, hujan yang surut akan membantu permukaan air sungai turun di Republik Ceko, tapi sebagian Jerman, Slovakia dan Hungaria, akan terkena banjir dalam beberapa hari mendatang.

Di Jerman, sekitar 10.000 orang telah dievakuasi dari rumah mereka di daerah dataran rendah di Saxony dan ribuan lainnya dari wilayah Bavaria.

Sebanyak 11 orang tewas dilaporkan terjadi sejak akhir pekan lalu di Republik Ceko, Austria, Polandia dan Jerman. Dua kematian terakhir dilaporkan terjadi di Kota Guenzburg, di sungai Donau, di Jerman selatan. Banyak sungai di seluruh wilayah itu meluber dan tumpah ke daerah pedesaan.

Permukaan air sungai yang tinggi tampaknya akan membuat pelayaran berhenti di Rhine di Jerman selatan sampai setidaknya Kamis pagi, kata sebuah lembaga pemerintah.

Pelayaran dihentikan selama akhir pekan lalu di bagian selatan sungai itu saat hujan menyebabkan kenaikan tajam permukaan air. Pada hari Selasa, sungai itu tetap tertutup untuk pelayaran ke Koblenz, kata otoritas navigasi di negara bagian Baden-Wuerttemberg.

Banjir di Eropa itu menyebabkan saham perusahaan reasuransi Munich Re dan Hannover Re turun sekitar 2,5 persen pada Senin, saat pasar mengantisipasi klaim yang besar dari pemilik properti setelah air surut.

Para pejabat mengatakan, ketinggain permukaan air Sungai Vltava diperkirakan telah mencapai puncaknya pada Selasa pagi di Praha, tetapi ribuan orang dievakuasi dari desa-desa dan kota di hilir.

Spolana, sebuah pabrik kimia di Neratovice di Praha utara, mengatakan pihak telah memindahkan zat-zat berbahaya ke lokasi yang aman dan menutup semua produksi. Terezin, di utara kota Praha yang punya sebuah tugu kamp konsentrasi di era Nazi, dievakuasi Senin malam, dan Usti nad Labem, kota utama di bagian utara Republik Ceko, bersiap untuk kemungkinan permukaan air mencapai rekor tinggi. Produsen mobil Volkswagen menutup sementara pabriknya di Zwickau, di negara bagian Saxony di Jerman timur, karena banjir membuat para pekerja tidak dapat mencapai pabrik.

Sebagian besar sistem transportasi bawah tanah Praha tetap ditutup pada Selasa dan para pejabat mengatakan tidak akan membuka kembali sistem itu untuk beberapa hari. Sekitar 60 jalan telah ditutup untuk lalu lintas mobil, dan beberapa jalur trem juga telah ditutup.

Terakhir kali Eropa Tengah mengalami banjir serupa pada 2002, ketika 17 orang tewas di Republik Ceko, dan kerusakan diperkirakan mencapai 20 miliar euro di seluruh wilayah itu pada saat itu.

Warga Praha sebagian besar tetap tenang, setelah mendapat pengalaman dari satu dekade lalu itu. "Saya pikir Praha relatif lebih siap. Mereka punya pertahanan banjir yang terpasang... Airnya lebih banyak air pada tahun 2002," kata Milos Sedlacek, 72 tahun, dosen universitas, setelah ia turun dari bus yang menggantikan layanan transportasi bawah tanah yang ditutup.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polemik Transisi Kekuasaan Mahathir, Anwar Ibrahim Minta Perdebatannya Dihentikan

Polemik Transisi Kekuasaan Mahathir, Anwar Ibrahim Minta Perdebatannya Dihentikan

Internasional
Singapura Umumkan Kasus Pertama Virus Corona

Singapura Umumkan Kasus Pertama Virus Corona

Internasional
Alarm Kebakaran Menyala, 59 Penerbangan di Bandara Changi Terganggu

Alarm Kebakaran Menyala, 59 Penerbangan di Bandara Changi Terganggu

Internasional
Ludahi Pizza Pelanggan, Pria di Turki Terancam Dipenjara 18 Tahun

Ludahi Pizza Pelanggan, Pria di Turki Terancam Dipenjara 18 Tahun

Internasional
Cegah Penyebaran Virus Corona, 2 Kota di China Ditutup

Cegah Penyebaran Virus Corona, 2 Kota di China Ditutup

Internasional
Hadapi Virus Corona, Singapura Isolasi Pengunjung China yang Terkena Penumonia

Hadapi Virus Corona, Singapura Isolasi Pengunjung China yang Terkena Penumonia

Internasional
Kisah Pengantin Pesanan di China: Terpaksa Hamil agar Bisa Pulang ke Indonesia

Kisah Pengantin Pesanan di China: Terpaksa Hamil agar Bisa Pulang ke Indonesia

Internasional
Pesawat Hercules C-130 Jatuh Saat Padamkan Kebakaran Hutan di Australia, 3 Orang Tewas

Pesawat Hercules C-130 Jatuh Saat Padamkan Kebakaran Hutan di Australia, 3 Orang Tewas

Internasional
Ingin Pulang ke Myanmar, Pembantu Ini Celupkan Tangan Anak Majikan ke Air Mendidih

Ingin Pulang ke Myanmar, Pembantu Ini Celupkan Tangan Anak Majikan ke Air Mendidih

Internasional
Jenderal AS Sebut ISIS Bakal Bangkit jika Mereka Keluar dari Irak

Jenderal AS Sebut ISIS Bakal Bangkit jika Mereka Keluar dari Irak

Internasional
Manajer Sidang Pemakzulan: Trump Menipu guna Menangi Pilpres AS 2020

Manajer Sidang Pemakzulan: Trump Menipu guna Menangi Pilpres AS 2020

Internasional
Pemakzulan Trump: Demokrat Tolak Tawaran 'Pertukaran Saksi'

Pemakzulan Trump: Demokrat Tolak Tawaran "Pertukaran Saksi"

Internasional
Tak Sengaja Berikan Kunci Mobil Saat Kampanye, Politisi Peru Ini Minta Bantuan Netizen

Tak Sengaja Berikan Kunci Mobil Saat Kampanye, Politisi Peru Ini Minta Bantuan Netizen

Internasional
Berkunjung ke Gereja di Yerusalem, Presiden Perancis Berteriak ke Keamanan Israel

Berkunjung ke Gereja di Yerusalem, Presiden Perancis Berteriak ke Keamanan Israel

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Kesaksian Pengantin Pesanan China | Gadis di Gresik Tulis Surat ke PM Australia

[POPULER INTERNASIONAL] Kesaksian Pengantin Pesanan China | Gadis di Gresik Tulis Surat ke PM Australia

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X