Kompas.com - 26/05/2013, 14:42 WIB
|
EditorNasru Alam Aziz

NUNUKAN, KOMPAS.com — Anggota Komisi V DPR Hetifah Sjaifudian mengemukakan, peredaran daging beku kemasan asal India dan Australia yang masuk di Nunukan, Kalimantan Utara, merupakan ancaman yang dapat mematikan usaha peternak lokal.

"Jika daging kemasan tersebut menunjukkan indikasi tidak sehat, Dinas Kesehatan harus segera turun tangan melakukan pengujian. Jika terbukti, segera sita dan tangkap pengedarnya," kata Hetifah, Minggu (26/5/2013).

Menurut Hetifah, kesehatan masyarakat dan nasib peternak jangan dikorbankan oleh kepentingan bisnis, apalagi jika bisnis itu ilegal. Aspek lainnya, yakni menyangkut sosialisasi untuk meningkatkan kesadaran masyarakat untuk tidak mengonsumsi daging beku yang tidak layak dikonsumi itu. Harga daging beku yang lebih murah dari harga daging sapi dari para peternak lokal, tentu lebih menarik.

Pemkab Nunukan kesulitan mengatasi peredaran daging beku kemasan dari India dan Australia. Selain barang tersebut masuk secara sembunyi-sembunyi dari dermaga-dermaga kecil di Nunukan, faktor lainnya juga karena sebagian warga Nunukan masih merespons daging kemasan tersebut.

Daging beku kemasan asal India dan Australia itu masuk ke Nunukan sejak sekitar lima tahun lalu, dari Tawau, Sabah, Malaysia. Harga daging beku kemasan hanya Rp 55.000 hingga Rp 60.000 per kg. Dengan kata lain, jauh lebih murah jika dibanding harga daging sapi lokal yang minimal Rp 90.000 per kg.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.