Turki Tuding Pendukung Assad

Kompas.com - 13/05/2013, 03:35 WIB
Editor

Kairo, Kompas - Dua bom mobil yang menghantam Reyhanli, kota kecil di Provinsi Hatay, Turki, dekat perbatasan dengan Suriah, Sabtu (11/5), menewaskan sedikitnya 46 orang dan melukai puluhan orang lainnya. Namun, bom itu tak mengganggu upaya AS dan Rusia menggelar konferensi internasional untuk mencari solusi damai krisis di Suriah.

Menteri Luar Negeri Turki Ahmet Davutoglu menyebut serangan dua bom mobil tersebut terjadi justru ketika ada upaya serius mencari solusi damai di Suriah saat ini.

Davutoglu menegaskan, pelaku serangan di kota Reyhanli tersebut akan menebus perbuatannya. Demikian dilaporkan wartawan Kompas, Musthafa Abd Rahman, yang memantau perkembangan isu Suriah dari Kairo, Mesir, Minggu.

Davutoglu menambahkan, serangan bom itu tidak akan mengubah kebijakan negaranya dalam menampung pengungsi Suriah. Saat ini diperkirakan terdapat sekitar 400.000 pengungsi Suriah di Turki, yang sebagian besar ditampung di Provinsi Hatay.

Meski demikian, Davutoglu mengatakan, pelaku pengeboman itu punya hubungan dengan rezim berkuasa di Suriah. ”Serangan ini tak ada hubungannya dengan para pengungsi Suriah di Turki. Namun, serangan ini berhubungan dengan rezim Suriah,” ujar Menlu Turki itu kepada stasiun televisi TRT.

Menteri Dalam Negeri Turki Muammer Guler kepada stasiun televisi Turki, NTV, mengungkapkan, hasil penyelidikan awal menunjukkan pelaku berasal dari dalam Turki, yang diduga adalah kelompok pendukung rezim Presiden Suriah Bashar al-Assad.

Deputi Perdana Menteri Turki Besir Atalay juga mengatakan, sembilan warga negara Turki telah ditahan karena diduga terlibat aksi pengeboman itu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Davutoglu menduga pelaku serangan ini adalah pihak yang sama dengan pelaku penyerangan kota Banias di Suriah, pekan lalu, yang menewaskan 62 orang.

Provinsi Hatay dikenal berpenduduk mayoritas penganut mazhab Syiah Alawite, yakni mazhab yang dianut Presiden Assad. Mayoritas penduduk Hatay selama ini diketahui kurang menyukai kehadiran pengungsi Suriah yang mayoritas penganut Sunni.

Menemui oposisi

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X