Gedung Tak Dirancang untuk Pabrik

Kompas.com - 06/05/2013, 02:36 WIB
Editor

Savar, Minggu - Arsitek yang merancang gedung Rana Plaza yang roboh di Banglades, akhir April lalu, menyatakan, bangunan itu dirancang sebagai mal dan kantor, bukan pabrik. Sementara itu, jumlah korban tewas yang ditemukan hingga Minggu (5/5) malam telah mencapai 620 orang.

Masood Reza, arsitek ternama dan guru besar di sebuah universitas negeri di Banglades, menuduh pemilik gedung, Sohel Rana, mengabaikan dasar-dasar teknik struktural yang mengakibatkan tragedi industri terburuk di negara itu.

Reza, arsitek pada Vastukalpa Consultants, mengatakan, gedung itu dirancang tahun 2004 sebagai pusat perbelanjaan, bukan untuk industri.

Ia mengatakan, rancangan asli dari firmanya itu adalah bangunan enam lantai, bukan sembilan lantai seperti yang dibuat Rana. Gedung itu juga tidak didesain untuk membawa beban berat, seperti generator.

”Ketika kami merancang gedung itu, pemilik dan pengembangnya tidak pernah mengatakan kepada kami bahwa lantai-lantai gedung itu akan menjadi tempat pabrik-pabrik garmen,” kata Reza.

”Kalau mereka mengatakan kepada kami, struktur dan desainnya akan berbeda dan lebih kuat,” katanya.

”Kami merancang sebuah gadung enam lantai dengan sebuah semibasement, pusat perbelanjaan di tiga lantai pertama, dan sisanya untuk kantor. Bangunan itu tidak didesain untuk ditambah menjadi sembilan atau sepuluh lantai,” katanya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Lebih dari 3.000 buruh garmen, yang membuat pakaian untuk merek-merek ternama di Barat, sedang bekerja di gedung Rana Plaza saat bangunan itu ambruk pada 24 April.

Terus bertambah

Letnan Imran Khan, juru bicara militer yang mengoordinasi pencarian dan penyelamatan korban ambruknya gedung itu, mengatakan, jumlah korban tewas kini telah mencapai 622 orang setelah 53 jenazah ditarik keluar hari Minggu.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.