Kompas.com - 26/04/2013, 02:07 WIB
EditorPalupi Annisa Auliani

NEW YORK, KOMPAS.com — Tsarnaev bersaudara disebut berencana membawa peledak ke New York dan meledakkannya di Times Square, saat terlibat baku tembak yang menewaskan Tamerlan Tsarnaev, Kamis (18/4/2013) malam waktu setempat. Namun, saat Dzhokhar ditemukan sehari kemudian di sebuah perahu di Watertown, Boston, Massachusetts, tak ditemukan bahan peledak bersamanya.

"Tadi malam kami diberitahu oleh FBI bahwa tersangka yang masih hidup (Dzhokhar Tsarnaev) mengungkapkan bahwa New York City adalah target berikutnya dalam daftar mereka," kata Wali Kota New York, Michael Bloomberg, dalam jumpa pers di Balaikota New York, Kamis (25/4/2013) siang waktu setempat. Komisaris Polisi New York, Raymond Kelly, dalam kesempatan yang sama mengatakan, berdasarkan pengakuan Dzhokhar, rencana peledakan di New York adalah keputusan spontan.

Rencana kedua bersaudara itu berantakan, ujar Kelly, ketika mobil SUV yang mereka bajak beserta sopirnya kehabisan bensin masih di wilayah Boston. Ketika sopir diminta membawa mobil ke pompa bensin, sopir tersebut dapat melarikan diri. Dari kejadian inilah polisi dapat melacak keberadaan kedua bersaudara, kemudian terlibat baku tembak yang menewaskan Tamerlan dan melukai Dzhokhar.

Kelly mengatakan, kedua bersaudara itu memiliki bom "panci" dan lima bom pipa yang akan dibawa ke New York pada malam itu. Jenis bom tersebut adalah peledak yang sama yang ditemukan di lokasi Maraton Boston. Namun, kepolisian New York mengatakan belum ada bukti bahwa kota ini ada dalam daftar serangan teroris.

Tak ada senjata

Dikutip dari CNN, ketika akhirnya Dzhokhar Tsarnaev ditemukan dalam keadaan terluka di sebuah perahu yang tertambat di halaman belakang rumah di Watertown, tidak ditemukan senjata bersamanya. Beberapa sumber CNN dari lembaga penegak hukum yang berbeda mengonfirmasi hal ini.

Sebelumnya, kakak-beradik itu dituduh menembak dan menewaskan petugas keamanan kampus Massachusetts Institute of Technology yang sedang berpatroli. Penembakan ini sebelumnya disebut sebagai awal dari baku tembak yang akhirnya menewaskan Tamerlan.

Ledakan di Maraton Boston tak hanya menghentikan ajang tahunan itu, tetapi juga sekaligus mengubah hari penuh keriangan menjadi tragedi yang menewaskan tiga orang dan melukai ratusan orang. Dzhokhar yang terluka parah dalam baku tembak dengan kepolisian, kini menjalani perawatan sekaligus menghadapi pemeriksaan awal di Rumah Sakit Beth Deacones Israel di Boston.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    27th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Verifikasi akun KG Media ID
    Verifikasi akun KG Media ID

    Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

    Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.