Demo Dua Kubu di Venezuela

Kompas.com - 17/04/2013, 03:24 WIB
Editor

Caracas, Selasa - Kedua pihak yang berseberangan dalam politik Venezuela sama-sama mengadakan unjuk rasa, Selasa (16/4), setelah Dewan Pemilu Nasional (CNE) menolak tuntutan kubu oposisi untuk penghitungan suara ulang pemilihan umum presiden.

Tuntutan oposisi disampaikan dalam unjuk rasa di jalanan kota Caracas, yang menyebabkan bentrokan dengan polisi, Senin. Ribuan pendukung oposisi turun ke jalan setelah CNE menetapkan penjabat Presiden Nicolas Maduro sebagai pemenang, mengalahkan kandidat oposisi, Henrique Capriles. Capriles menolak mengakui kekalahan dan menuntut penghitungan ulang penuh.

Capriles mengatakan, angka yang diperoleh timnya memperlihatkan dia memenangi pemilu 14 April lalu. Perbedaan itu membuat dia menuntut audit atas hasil resmi yang memberi Maduro kemenangan tipis, 50,8 persen berbanding 49 persen suara untuk Capriles.

CNE menolak penghitungan suara ulang, yang mengecewakan kubu oposisi. Polisi menembakkan gas air mata dan peluru karet untuk membubarkan unjuk rasa yang berpusat di sebuah kawasan elite di Caracas.

Pemilu presiden itu diadakan menyusul meninggalnya pemimpin sosialis Hugo Chavez, 5 Maret, setelah dua tahun berjuang melawan kanker. Chavez menunjuk Maduro sebagai penggantinya sebelum meninggal dunia.

Unjuk rasa damai

Kedua pihak mengimbau para pendukung mereka mengadakan unjuk rasa damai di seluruh negeri, Selasa. Imbauan ini meningkatkan kekhawatiran akan lebih banyak kerusuhan politik di negara pemilik cadangan minyak terbesar di dunia yang berpenduduk 29 juta orang itu.

”Saya mengimbau rakyat untuk berjuang dengan damai, mobilisasi di seluruh negeri... cukup sudah pelanggaran!” kata Maduro kepada media, beberapa jam setelah secara resmi dinyatakan sebagai pemenang.

”Mereka mencoba melanggar mayoritas... kami mengimbau mereka (oposisi) untuk menghormati kehendak rakyat.”

Maduro—sebelumnya mendukung audit hasil pemungutan suara—kini mengatakan, tuntutan Capriles untuk sebuah penghitungan ulang penuh adalah ”keinginan seorang borjuis”.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.