Serangan Bom, Puluhan Orang Tewas

Kompas.com - 16/04/2013, 02:52 WIB
Editor

Kairo, Kompas - Menjelang pemilu parlemen tingkat provinsi yang akan digelar pada 20 April ini, aksi kekerasan di Irak semakin meningkat. Gelombang ledakan menggunakan 17 bom mobil dan 3 ranjau hari Senin (15/4) kembali mengguncang enam kota berpenduduk mayoritas Sunni dan satu kota berpenduduk mayoritas Syiah di Irak. Sedikitnya 24 orang tewas dan lebih dari 165 orang luka-luka akibat rangkaian ledakan itu.

Sumber kepolisian, seperti dikutip stasiun televisi Alarabiya, mengungkapkan, dua bom mobil meledak dekat kantor komisi pemilu di kota Tikrit, Irak tengah. Demikian dilaporkan wartawan Kompas, Musthafa Abd Rahman, yang memantau perkembangan Irak dari Kairo, Mesir.

Dua ranjau juga dilaporkan meledak di kota Baquba, Irak tengah. Dua mobil penuh bahan peledak diberitakan pula menyerang pos militer dekat bandar udara Baghdad. Sebuah truk yang membawa bahan makanan hewan meledak dekat kota Samarra, Irak tengah.

Ledakan juga menghantam kota kaya minyak Kirkuk, Irak utara, yang sampai saat ini masih menjadi ajang rebutan antara pemerintah otonomi Kurdistan dan pemerintah pusat Baghdad.

Sebuah ledakan menghantam kota Nasiriyah, yang menjadi satu-satunya kota berpenduduk mayoritas Syiah yang mendapat sasaran bom.

Sejauh ini belum ada pihak yang menyatakan bertanggung jawab atas serangkaian ledakan itu. Sangat sulit menebak pihak yang berada di belakang serangkaian ledakan tersebut mengingat ledakan terjadi di sebagian besar kota berpenduduk mayoritas Sunni.

Biasanya, sebelum ini, pihak yang sering menyatakan bertanggung jawab, jika aksi kekerasan terjadi di kota-kota berpenduduk mayoritas Syiah Irak, adalah kelompok yang mengatasnamakan Negara Islam Irak (jaringan Tanzim Al Qaeda) atau koalisi Tanzim Al Qaeda dan sisa-sisa loyalis Partai Baath yang berkuasa pada era Saddam Hussein.

Menyasar kandidat

Sebelumnya sejumlah kandidat anggota parlemen provinsi juga menjadi sasaran pembunuhan. Dua kandidat anggota parlemen, Najim al-Harbi dan Hatem Muhammad al-Dulaimi, hari Minggu lalu tewas dalam serangan terpisah. Sejauh ini, kandidat anggota parlemen provinsi yang tewas mencapai 14 orang.

Deputi Perdana Menteri (PM) Irak Saleh Mutlaq mengutuk serangan-serangan itu dan meminta segera dilakukan penyidikan.

Sejak awal Maret lalu, tercatat sudah lebih dari 200 korban tewas dalam berbagai aksi kekerasan di seantero Irak.

Pemilu parlemen tingkat provinsi pada 20 April nanti hanya akan digelar di 12 dari 18 provinsi Irak. PM Irak Nouri al-Maliki menunda penyelenggaraan pemilu parlemen di Provinsi Al Anbar dan Nineveh yang berpenduduk mayoritas Sunni karena alasan keamanan.

Pemilu parlemen tingkat provinsi juga tidak digelar Provinsi Kirkuk karena masih menjadi wilayah sengketa antara pemerintah Baghdad dan pemerintah otonomi Kurdistan. Adapun tiga provinsi lainnya yang tidak ikut pemilu adalah provinsi otonom di wilayah Kurdistan yang menggelar pemilu sendiri.

Pemilu parlemen tingkat provinsi merupakan uji coba popularitas pemerintahan PM Al-Maliki sebelum pemilu parlemen nasional pada 2014.

Pada pemilu tingkat provinsi tahun 2009, Partai Negara Hukum pimpinan Al-Maliki hampir mutlak memenangi pemilu tingkat provinsi. Akan tetapi, para pengamat kini meragukan PM Al-Maliki mampu mengulang keberhasilan partainya pada pemilu 2009. Ini karena hubungan yang buruk antara Al-Maliki dan para elite politik Irak lainnya saat ini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.