AS-China Sepakat Bebaskan Korea dari Nuklir

Kompas.com - 14/04/2013, 03:58 WIB
EditorErvan Hardoko

BEIJING, KOMPAS.com - Amerika Serikat dan China sepakat untuk bekerja sama dengan cara damai membebaskan Semenanjung Korea dari persenjataan nuklir. Kesepakatan ini diperoleh dalam kunjungan Menlu AS John Kerry di Beijing, Sabtu (13/4/2013).

"Kami, Amerika Serikat dan China, menggarisbawahi komitmen bersama kami untuk membebaskan Semenanjung Korea dari nuklir dengan cara damai," kata Kerry kepada wartawan.

"Kami juga sepakat bahwa langkah ini sangat penting untuk stabilitas kawasan dan dunia serta untuk seluruh upaya non-proliferasi," ujar Kerry yang didampingi Penasihan Negara, Yang Jiechi.

Sebelum berkunjung ke China, Kerry secara terang-terangan menginginkan China mengambil langkah lebih aktif terhadap Korea Utara, yang dalam beberapa pekan terakhir terus mengancam akan memulai perang nuklir melawan AS dan Korea Selatan.

"Kami memastikan bahwa isu tersebut (Korea Utara) akan ditangani dan dipecahkan secara damai lewat jalan dialog dan konsultasi. Untuk menangani masalah nuklir Korea Utara maka semua pihak harus ikut terlibat," kata Yang Jiechi.

Sebagai rekan dagang terbesar, penyokong finansial sekaligus sekutu terdekat Korea Utara, China memiliki posisi unik untuk menggunakan tekanannya terhadap negeri yang terisolasi itu. Pernyataan ini disampaikan Kerry di Seoul, Korea Selatan sebelum bertolak ke Beijing.

 

Baca tentang


    25th

    Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

    Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

    Internasional
    Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

    Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

    Internasional
    Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

    Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

    Internasional
    Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

    Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

    Internasional
    Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

    Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

    Internasional
    Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

    Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

    Internasional
    Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

    Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

    Internasional
    Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

    Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

    Internasional
    [KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

    [KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

    Internasional
    Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

    Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

    Internasional
    Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

    Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

    Internasional
    Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

    Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

    Internasional
    Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

    Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

    Internasional
    Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

    Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

    Internasional
    Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

    Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

    Internasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X