Paus Fransiskus Menolak Istana Mewah

Kompas.com - 28/03/2013, 02:35 WIB
Editor

VATIKAN, Rabu - Paus Fransiskus menyatakan akan tinggal di wisma tamu Vatikan dan belum mau pindah ke kediaman resmi kepausan di Istana Apostolic yang menghadap ke Lapangan Basilika Santo Petrus.

Juru bicara Vatikan, Federico Lombardi, mengatakan, Selasa (26/3), Paus memilih tinggal di salah satu kamar di wisma tamu Casa Santa Martha yang memiliki 120 kamar.

”Dia mencoba hidup sederhana dengan tetap ingin berada di dekat para pastor,” kata Lombardi. Dia memilih tinggal bersama para kardinal, yang sebagian masih berada di Vatikan, setidaknya untuk sementara.

Lombardi menambahkan, kamar Paus di wisma tamu itu sudah diganti dengan kamar lebih besar dengan alasan untuk menerima banyak tamu.

Wisma tamu Casa Santa Martha dibangun tahun 1996 atas perintah Paus Yohanes Paulus II guna menampung para tamu dan para kardinal. Akan tetapi, wisma itu juga menjadi hunian para pastor dan uskup yang bekerja di Vatikan.

Sejak terpilih dua pekan lalu, Paus melakukan kegiatan sehari-hari seperti biasa di wisma tamu itu. Dia turun ke ruang makan dan mengambil sendiri menu pilihannya, layaknya tamu biasa di hotel-hotel.

Paus asal Argentina itu bahkan menelepon sendiri seorang pengantar koran di Buenos Aires untuk meminta agar menghentikan pengantaran koran setiap pagi ke apartemennya di ibu kota Argentina itu.

”Dia mengagetkan saya karena langsung menelepon agar langganan dihentikan dengan alasan kini dia menetap di Roma,” kata Daniel de Regno (36), yang mengantar koran ke kediaman Paus sejak 2005.

Pidato berkesan

Sementara itu, detail baru soal proses konklaf yang memilih Paus Fransiskus kembali muncul. Menurut Kardinal Jaime Ortega dari Havana, Kuba, Kardinal Jorge Mario Bergoglio melontarkan kritik keras terhadap Gereja di hadapan para kardinal, beberapa jam sebelum mereka memilih dia sebagai Paus.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.