AL Sri Lanka Tangkap 97 Pencari Suaka

Kompas.com - 27/03/2013, 15:16 WIB
|
EditorJosephus Primus

KOMPAS.com — Angkatan Laut Sri Lanka menangkap 97 pencari suaka ke Australia pada Rabu (27/3/2013) di Olovil, provinsi timur Sri Lanka. "Di antara mereka yang kami tangkap ada 40 anak dan 18 perempuan," kata Juru Bicara AL Sri Lanka, Kosala Warnakulasuriya, menurut warta AP.

Menurut Warnakulasuriya, kebanyakan para pencari suaka itu adalah suku Tamil. "Kami membawa mereka ke Pelabuhan Oluvil dan menyerahkan mereka ke pihak kepolisian untuk penyelidikan lebih lanjut," kata Warnakulasuriya.

Sejak perang saudara usai, ratusan warga Sri Lanka ditangkap pihak berwajib lantaran percobaan mencari suaka politik ke Australia. Catatan menunjukkan, para pencari suaka itu mendapat perlakuan kasar di tanah air mereka sendiri. Kelompok Macan Tamil dan militer Sri Lanka mengakhiri perang saudara pada 2009.

Pemain


Sementara itu, media Australia mengatakan, AL Sri Lanka justru menjadi pemain utama perdagangan manusia. Menurut pihak Australia itu, AL Sri Lanka sering membawa pencari suaka itu masuk ke Australia. Namun, AL Sri Lanka sudah membantah tudingan media Australia tersebut.

Pihak AL Sri Lanka, setahun silam, mengatakan, berhasil mencegah 3.000 warga Sri Lanka melarikan diri ke Australia. Padahal, data Australia mengatakan 6.428 pencari suaka masuk ke wilayah Negeri Kanguru itu.

 

 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ayah di Suriah yang Ajari Anaknya Tertawa Saat Dengar Ledakan Bom: Suatu Hari, Dia Akan Tahu Ini Suara Kematian

Ayah di Suriah yang Ajari Anaknya Tertawa Saat Dengar Ledakan Bom: Suatu Hari, Dia Akan Tahu Ini Suara Kematian

Internasional
Erdogan Ancam Bakal Serang Suriah, Begini Peringatan Rusia

Erdogan Ancam Bakal Serang Suriah, Begini Peringatan Rusia

Internasional
Jika Suriah Tak Tarik Pasukannya, Erdogan Ancam Gelar Operasi Militer 'Secepatnya'

Jika Suriah Tak Tarik Pasukannya, Erdogan Ancam Gelar Operasi Militer "Secepatnya"

Internasional
Mantan PM Australia Sebut Ada Pejabat Malaysia Yakin Pilot Malaysia Airlines MH370 Bunuh Diri

Mantan PM Australia Sebut Ada Pejabat Malaysia Yakin Pilot Malaysia Airlines MH370 Bunuh Diri

Internasional
Pemerintah China Sebut Tindakan AS Curigai Medianya Tak Bisa Diterima

Pemerintah China Sebut Tindakan AS Curigai Medianya Tak Bisa Diterima

Internasional
Strategi China Atasi Virus Corona Dianggap Tepat oleh WHO

Strategi China Atasi Virus Corona Dianggap Tepat oleh WHO

Internasional
Tutup Perbatasan, Rusia Larang Warga China Masuk Negaranya

Tutup Perbatasan, Rusia Larang Warga China Masuk Negaranya

Internasional
WHO Puji Singapura Terkait Penanganan Virus Corona

WHO Puji Singapura Terkait Penanganan Virus Corona

Internasional
Korea Selatan Konfirmasi Lonjakan Kasus Korban Infeksi Virus Corona Sebanyak 50 Persen

Korea Selatan Konfirmasi Lonjakan Kasus Korban Infeksi Virus Corona Sebanyak 50 Persen

Internasional
WNI Penderita Virus Corona di Singapura Dinyatakan Sembuh

WNI Penderita Virus Corona di Singapura Dinyatakan Sembuh

Internasional
Perawat, Orangtua, dan Saudaranya Meninggal di Wuhan akibat Virus Corona

Perawat, Orangtua, dan Saudaranya Meninggal di Wuhan akibat Virus Corona

Internasional
Inggris Bakal Larang Pekerja yang Tak Bisa Bahasa Inggris dan Tidak Terampil

Inggris Bakal Larang Pekerja yang Tak Bisa Bahasa Inggris dan Tidak Terampil

Internasional
Iran Sebut Trump Tidak Berani Perang, Takut Kalah Pilpres

Iran Sebut Trump Tidak Berani Perang, Takut Kalah Pilpres

Internasional
Penumpang Kapal Pesiar Diamond Princess yang Negatif Virus Corona Keluar

Penumpang Kapal Pesiar Diamond Princess yang Negatif Virus Corona Keluar

Internasional
AS Curigai 5 Media China di Bawah Kendali Beijing

AS Curigai 5 Media China di Bawah Kendali Beijing

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X