Perekonomian Siprus Masih Tak Menentu

Kompas.com - 26/03/2013, 02:54 WIB
Editor

Nikosia, Senin - Warga Siprus akan menghadapi tahun-tahun yang sulit sebagai akibat kesepakatan negara itu dengan pihak kreditor. Bagaimana masa depan keanggotaan negara pulau di Laut Tengah itu di zona euro juga masih belum jelas. Demikian pendapat para analis, Senin (25/3), di Nikosia.

Dalam beberapa pekan ke depan, warga diperkirakan akan kekurangan pangan dan obat-obatan karena pebisnis harus berusaha keras mengatasi kelangkaan dana tunai di perbankan.

Negara mungil itu juga akan menghadapi resesi mendalam dibarengi kenaikan jumlah penganggur. Demikian dikatakan Fiona Mullen, ekonom spesialis Siprus. ”Mereka merasa dikhianati dan saya rasa implikasinya akan panjang,” ujar Mullen.

Mullen memperkirakan, pertumbuhan ekonomi akan minus 15 persen tahun ini dan minus 5 persen tahun depan. ”Tingkat pengangguran saat ini sudah 15 persen. Dengan masalah di (Bank) Laiki saat ini, (pengangguran) akan menjadi 17,5 persen. Dalam tiga bulan menjadi 20 persen dan 26 persen dalam satu tahun,” ujarnya.

”Sulit menyatakan ekonomi Siprus akan membaik,” ujar Neil MacKinnon, ekonom pada VTB Capital di London. Mantan Gubernur Bank Sentral Siprus Afxentis Afxentiou mengatakan, ”Siprus mengalami pukulan besar dan standar kehidupan kita akan menurun. Walaupun perekonomian mungkin dapat membaik dalam 2-3 tahun ke depan, standar kehidupan kita akan pulih setidaknya dalam 10 tahun.”

Presiden Komisi Eropa Jose Manuel Barroso mengatakan, pemulihan serta restrukturisasi Siprus masih belum pasti. Sulit juga mengatakan pertumbuhan ekonomi akan kembali.

”Saya yakin program ini akan berjalan. Namun sejujurnya, pada saat ini kita tidak dapat mengatakan dengan tepat apa dampak yang akan terjadi. Itu semua tergantung pada implementasi dan komitmen Siprus sendiri,” ujar Barroso.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebelumnya diberitakan, Siprus mengakhiri masa ketidakpastian terkait rencana dana talangan Uni Eropa dan Dana Moneter Internasional (IMF) setelah tercapai kesepakatan baru.

”Kehancuran karena gagal bayar, yang dapat menyebabkan kita meninggalkan (zona) euro, dapat dihindari,” ujar juru bicara Pemerintah Siprus, Christos Stylianides.

Salah satu isi kesepakatan itu adalah memotong sekitar 30 persen deposito di Bank Siprus yang bernilai di atas 100.000 euro (Rp 1,3 miliar). Deposito di atas 100.000 euro memang tidak mendapatkan penjaminan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X