Perahu Pencari Suaka Terbalik di Lepas Pantai

Kompas.com - 26/03/2013, 02:41 WIB
Editor

Sydney, Senin - Dua orang tewas, di antaranya seorang bocah, dan dua orang cedera serius setelah sebuah perahu pembawa pencari suaka terbalik di lepas pantai Australia, Senin (25/3). Lebih dari 90 penumpang perahu itu berhasil diselamatkan dan dibawa ke pantai.

Perahu nelayan Indonesia yang bermuatan melebihi kapasitas itu terlihat mengapung oleh kapal Bea Cukai Australia, 14 mil laut (25,9 kilometer) sebelah utara Pulau Christmas, wilayah Australia di Samudra Hindia.

Dua petugas bea cukai dari kapal Ocean Protector naik ke perahu itu, tetapi perahu itu langsung diterjang dua ombak besar yang menggulungnya dan melemparkan orang-orang ke laut, kata Menteri Dalam Negeri Australia Jason Clare.

”Para petugas di kapal (Ocean Protector) bertindak cepat untuk menyelamatkan mereka yang terlempar ke laut dan 95 orang ditemukan, tetapi itu termasuk dua orang yang tewas,” kata Clare. ”Kedua petugas bea cukai diselamatkan dan tidak cedera,” tuturnya.

Korban tewas adalah seorang bocah lelaki berusia 4-5 tahun dan seorang perempuan berusia 30-an tahun. Dua orang lainnya cedera parah karena menelan air dan bahan bakar diesel, yakni seorang bocah lelaki berusia 6-7 tahun dan seorang perempuan hamil berusia 20-an tahun.

”Penting untuk melanjutkan pencarian kalau-kalau ada yang masih tertinggal,” kata Clare.

Sebagian besar para penumpang yang diselamatkan diduga berasal dari Afganistan. Namun, para pejabat mengatakan, orang-orang berkebangsaan Timur Tengah dan tiga orang Indonesia, yang kemungkinan besar awak perahu itu, juga ditemukan.

Mereka kemudian dibawa ke fasilitas imigrasi di Pulau Christmas untuk menjalani pemeriksaan kesehatan, keamanan, dan identitas.

Administrator Pulau Christmas Jon Stanhope mengatakan, beruntung kapal Ocean Protector berada dekat perahu itu ketika terbalik dan bisa merespons dengan cepat.

Australia menghadapi gelombang pencari suaka yang tiba dengan perahu, banyak di antaranya menggunakan Indonesia sebagai tempat transit dan membayar para penyelundup manusia untuk perjalanan dengan perahu kayu yang bocor setelah melarikan diri dari negara asal mereka. Ratusan orang telah tewas saat melakukan perjalanan berbahaya itu dalam beberapa tahun terakhir.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.