Kompas.com - 24/03/2013, 05:41 WIB
|
EditorAloysius Gonsaga Angi Ebo

SINGAPURA, KOMPAS.com Seorang pria berusia 57 tahun di Singapura dijebloskan ke penjara selama dua tahun. Dia terbukti bersalah karena mencabuli keponakan perempuannya.

Straits Times melaporkan pelecehan seksual itu terjadi dalam kurun empat tahun sepanjang 2007 hingga 2011. Yang semakin menyesakkan hati adalah korban baru berusia 10 tahun ketika kali pertama dicabuli.

Dari hasi persidangan ditemukan bahwa ayah dari tiga anak ini terbukti sebanyak tiga kali menggunakan pemaksaan dan kekerasan seksual terhadap gadis malang itu.

Percobaan pertama terjadi ketika korban menginap di rumahnya untuk bermain dengan anak perempuannya. Semakin menjadi-jadi, pencabulan berikutnya dilakukan ketika sedang ada acara keluarga dan ketika korban kembali mengunjungi rumah pelaku.

Hakim Ng Peng Hong menyebut perbuatan terdakwa sangat menjijikkan karena dia melakukannya ketika anggota keluarga lain sedang berada di sekitarnya. Akhirnya, perbuatan bejat pelaku terbongkar setelah wakil kepala sekolah tempat korban menuntut ilmu mendapat laporan dari salah satu muridnya.

Murid yang merupakan teman baik korban ini menjadi tempat curahan hati korban. Tidak tahan lagi mendengar keluh kesah teman baiknya itu, akhirnya dia memutuskan untuk melaporkan.

Wakil kepala sekolah itu kemudian melaporkan pelaku ke polisi. Identitas pelaku dan korban yang saat ini berusia 15 tahun tidak diberi tahu untuk melindungi korban. Orangtua gadis itu sendiri menyatakan telah memaafkan pelaku atas perbuatannya. Dokter mendiagnosis bahwa pelaku merupakan seorang paedofilia.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X