Malaysia Dakwa 8 Orang Filipina Lakukan Terorisme

Kompas.com - 20/03/2013, 15:18 WIB
EditorErvan Hardoko

KUALA LUMPUR, KOMPAS.com — Pemerintah Malaysia, Rabu (20/3/2013), mendakwa delapan warga Filipina dengan tindak pidana terorisme menyusul bentrokan antara kelompok bersenjata Sulu dan militer Malaysia yang menewaskan 71 orang.

Kedelapan orang ini adalah warga Filipina pertama yang diadili dari 200-an orang yang masuk ke wilayah Negara Bagian Sabah bulan lalu dan mengklaimnya sebagai wilayah Kesultanan Sulu.

Selain dakwaan tindak pidana terorisme, kedelapan orang ini juga didakwa mengobarkan perang terhadap Malaysia dan memasukkan para pelaku terorisme ke wilayah Malaysia.

Dengan dua dakwaan ini, kedelapan orang itu terancam hukuman penjara seumur hidup atau bahkan hukuman mati.

Namun, sejauh ini, belum jelas apakah kedelapan orang, yang berusia antara 17-36 tahun, itu adalah para pengikut Sultan Sulu yang tertangkap atau warga Filipina lain yang menampung mereka di Sabah. Di Negara Bagian itu, hidup sekitar 800.000 orang keturunan Filipina.

Belum diperoleh informasi jadwal sidang kasus ini dari sebuah pengadilan distrik ke pengadilan yang lebih tinggi. Demikian laporan kantor berita Bernama.

Sejauh ini, aparat keamanan Malaysia telah menahan 300 orang, sebagian besar keturunan Filipina, dalam beberapa pekan belakangan karena diduga memberikan informasi kepada kelompok bersenjata Sulu dan tuduhan lain, seperti memiliki senjata api tanpa izin dan masuk ke Sabah secara ilegal.

 

Baca tentang


    25th

    Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

    Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

    Internasional
    Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

    Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

    Internasional
    Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

    Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

    Internasional
    Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

    Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

    Internasional
    Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

    Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

    Internasional
    Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

    Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

    Internasional
    Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

    Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

    Internasional
    Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

    Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

    Internasional
    [KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

    [KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

    Internasional
    Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

    Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

    Internasional
    Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

    Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

    Internasional
    Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

    Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

    Internasional
    Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

    Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

    Internasional
    Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

    Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

    Internasional
    Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

    Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

    Internasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X