Xi Serukan Kebangkitan China

Kompas.com - 18/03/2013, 02:44 WIB
Editor

BEIJING, Minggu - Presiden China Xi Jinping akan berjuang untuk mewujudkan era kebangkitan besar China. Pernyataan ini diungkapkan dalam pidato perdananya, Minggu (17/3). Sementara Perdana Menteri Li Keqiang menyatakan akan lebih memerhatikan kesejahteraan rakyat.

Pada pidato pertamanya sebagai kepala negara, Xi menyerukan agar ada kesadaran untuk terus merealisasikan era renaisans bangsa China dan impian China. Dia juga mengungkapkan visinya untuk membentuk militer yang kuat dan taraf hidup rakyat yang lebih tinggi.

Pidato sepanjang 25 menit itu menandai penutupan Kongres Rakyat Nasional (KRN) China, yang mengangkat Xi dan Li resmi menjadi presiden dan perdana menteri (PM) China.

Xi juga bertekad membuat pemerintahan yang lebih bersih dan lebih efisien. ”Kita harus menolak formalitas, birokrasi, hedonisme, dan kemewahan serta terus melawan korupsi dan tindakan buruk lainnya,” ujar Xi di hadapan sekitar 3.000 kader Partai Komunis China (PKC), di Balai Agung Rakyat di Beijing.

Baik Xi maupun Li tetap berpegang teguh pada konsensus lama yang dipegang PKC, yaitu perlunya reformasi ekonomi untuk mendapatkan pertumbuhan yang berkesinambungan. Mereka juga bertekad meningkatkan kekuatan militer dan menghindari perubahan politik yang dapat mengancam kekuatan partai.

Para analis mengatakan, konsep tentang renaisans besar merupakan slogan yang dirancang untuk didengungkan tanpa ada komitmen kuat dan spesifik tentang langkah reformasi apa yang akan dilakukan.

Xi menyerukan kepada militer agar memperkuat kemampuan mereka untuk memenangi pertempuran. Belakangan ini, Beijing bersengketa dengan Jepang karena persoalan teritorial.

Selain itu, China juga bersengketa dengan beberapa negara ASEAN karena klaim perbatasan di Laut China Selatan. Tensi dengan AS juga meningkat setelah ada laporan serangan siber yang dilancarkan kalangan militer.

Potong tunjangan

Dalam jumpa pers pertamanya, PM Li Keqiang tidak terlalu membesarkan sejumlah perselisihan dengan negara lain tersebut. Dia mengatakan, Beijing tidak akan mencari kekuasaan seiring dengan makin besarnya kekuatannya.

Halaman:


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.