Kompas.com - 16/03/2013, 08:37 WIB
EditorEgidius Patnistik

KOMPAS.com — Kepolisian China menangkap seorang wartawan dan juru kamera TV Inggris yang sedang siaran langsung di Lapangan Tiananmen, Beijing. Mark Stone dari Sky News dibawa ke mobil pengangkut polisi dengan kamera yang masih berjalan dan meneruskan laporan langsungnya tentang perjalanan ke kantor polisi.

Ketika mereka ditangkap, pembawa acara di London, Anna Jones, bertanya kepadanya apa yang terjadi. "Ini situasinya terasa seperti tidak nyata, menurut saya," kata Jones dalam siaran langsung Jumat, 15 Maret 2013.

"Saya kira ini juga seperti tidak nyata buat kami," balas Stone.

Dalam perjalanan ke kantor polisi —yang terus disiarkan langsung— seorang polisi China tampak sedang merekam gambar Stone.

"Masih di dalam mobil polisi dan beberapa saat lagi akan keluar dari pengalaman yang agak surealis ini, yang bisa memberikan sedikit gambaran tentang apa yang kadang terjadi di China," lapor Stone.

Menurut Stone, para polisi yang menangkapnya tampaknya tidak menyadari bahwa dia masih melaporkan langsung ke London.

Alasan tak jelas

Mereka kemudian dibawa ke dalam sebuah ruangan dan disuruh menunggu untuk diinterogasi, tetapi mereka kemudian dibebaskan.

Sky News mengatakan mereka memiliki izin untuk merekam video di Lapangan Tiananmen, tempat unjuk rasa besar antipemerintah tahun 1989, yang menewaskan sekitar 240 pengunjuk rasa.

Stone mengatakan tidak mengetahui dengan jelas alasan penangkapan mereka. Seorang polisi mendekati mereka dan meminta mereka untuk mematikan kamera karena berada di kawasan Kota Terlarang dan tidak memiliki izin yang tepat.

Namun, Stone menduga alasannya adalah karena mereka menyebut unjuk rasa tahun 1989. "Kami berada di Lapangan Tiananmen untuk merekam gambar dan melaporkan siaran langsung sepanjang hari dan mereka menghentikan kami karena satu kata. Kami berbicara tentang unjuk rasa 1989 dan mereka tidak suka itu," tutur Stone kepada kantor berita AFP.

Dia menambahkan, mereka mendapat perlakuan baik dari polisi selama ditahan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.