Ribuan Orang Teriakkan "Viva il Papa" buat Benediktus

Kompas.com - 18/02/2013, 10:03 WIB
EditorEgidius Patnistik

VATIKAN, KOMPAS.com — Puluhan ribu orang berkumpul di Lapangan Santo Petrus di Vatikan, Minggu (17/2/2013), untuk mengikuti misa mingguan Paus Benediktus XVI. Kerumunan besar itu berkumpul enam hari setelah Benediktus mengumumkan bahwa ia akan mengundurkan diri pada 28 Februari ini. Benediktus meminta umat untuk mendoakannya dan paus yang akan menggantikan dia.

Ketika berbicara dari jendelanya di Istana Apostolik, Sri Paus tidak menyinggung secara langsung tentang keputusannya yang mengejutkan itu. Namun, ketika memberi salam kepada umat dalam berbagai bahasa, ia meminta mereka dalam bahasa Spanyol untuk "terus berdoa bagi saya dan paus yang berikutnya".

Sekitar 50.000 orang, menurut berita media-media Italia, memenuhi Lapangan Santo Petrus pada hari Minggu pagi yang berkabut itu. Mereka bersorak, berteriak "Viva il Papa!" (panjang umur bagi Sri Paus) dan bertepuk tangan secara berirama: "Be-Ne-De-To!"

Puluhan spanduk bikinan sendiri melambai-lambai di seluruh Alun-alun Santo Petrus. Semuanya mengekspresikan kasih sayang buat Benediktus, yang pekan lalu mengejutkan dunia dengan menjadi paus pertama yang mengundurkan diri setelah 600 tahun. Beberapa spanduk bertulis "Bersama paus selamanya" dan "Kami sangat mencintaimu".

Seorang siswa seminari di barisan depan kerumunan mengacungkan tanda sederhana bertulis, "Kami akan merindukanmu." "Dia sangat berarti bagi saya dan orang Katolik Roma lainnya. Sangat penting memberi hormat kepadanya sebelum kita mulai berbicara terlalu banyak tentang paus berikutnya," kata Mark Baumgarten, seminaris dari Perth, Australia, yang belajar di Roma.

Dalam pesannya, yang berpusat pada permulaan masa pra-Paskah, masa permenungan selama 40 hari sebelum Paskah, Paus menyerukan kepada Gereja Katolik Roma dan umatnya untuk kembali fokus kepada Tuhan, "menanggalkan kesombongan dan egoisme."

"Sesungguhnya, pada saat-saat menentukan dalam hidup, jika kita melihat lebih dekat, setiap saat kita berada di persimpangan jalan. Apakah kita ingin mengikuti kehendak diri sendiri atau kehendak Tuhan? Kepentingan pribadi atau hal yang benar-benar baik," katanya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Francesca Della Penna, warga Roma yang datang untuk mendengar Sri Paus bersama umat paroki dari gerejanya, mengatakan, "Saya tergerak, ia menyentuh hatiku." Penna menyebut pengumuman pensiunannya "sebuah keputusan yang berani berdasarkan doa, pesan hakiki dari iman."

Sementara itu, para kardinal akan berkumpul di Roma untuk mempersiapkan konklaf (sidang para kardinal) untuk memilih pengganti Benediktus. Hukum Gereja menyatakan bahwa konklaf harus digelar 15 hingga 20 hari setelah takhta kepausan kosong. Namun, hari Sabtu, juru bicara Vatikan, Federico Lombardi, mengatakan bahwa pembicaraan terus berlanjut di Vatikan untuk menentukan apakah pengunduran diri Benediktus memungkinkan konklaf bisa dimulai lebih awal.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.