Inggris Tutup Rumah Jagal

Kompas.com - 14/02/2013, 03:01 WIB
Editor

LONDON, RAbu - Otoritas makanan Inggris menutup sebuah rumah jagal dan satu pabrik pemrosesan daging yang dicurigai menjual daging kuda berlabel daging sapi. Selain itu, petugas juga menyita semua daging yang ada di kedua tempat itu.

Daging ini ditengarai dijual berupa daging kebab dan burger. Penutupan dan penyitaan ini merupakan yang pertama sejak skandal daging kuda berlabel daging sapi merebak di Eropa.

Penemuan ini semakin membuat publik bertanya seberapa banyak produsen yang mempraktikkan kecurangan ini.

Jutaan daging burger dan makanan beku ditarik dari sejumlah supermarket di Eropa. Namun, hingga sejauh ini belum jelas benar bagaimana daging kuda itu dapat dilabeli daging sapi.

”Sangat mengejutkan karena kami menemukan praktik seperti itu di Inggris,” ujar Menteri Lingkungan Owen Paterson, di London, Rabu (13/2).

Peter Boddy, pemilik rumah jagal tersebut, mengatakan, dia akan bekerja sama dengan polisi. Sementara juru bicara dari perusahaan pengolahan daging menyatakan, ”Tidak ada pelanggaran yang kami lakukan di sini.”

Direktur Badan Standar Pangan (FSA) Andrew Rhodes mengatakan, perusahaan tersebut diduga terlibat dalam mengecoh pelanggan. Dia menolak berspekulasi sudah berapa lama kecurangan tersebut dilakukan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di Inggris, daging kuda diekspor ke negara yang memang memakan daging kuda karena orang Inggris tidak makan daging kuda. Sejauh ini, otoritas di Eropa belum menemukan di mana sebenarnya terjadi kekeliruan pelabelan daging kuda sebagai daging sapi itu.

Sementara itu, pejabat Romania menyatakan, negara tersebut memproduksi 6.300 ton daging kuda dan keledai tahun lalu. Semuanya diberi label dengan tepat ketika diekspor dari 35 pabrik pengolahan berizin ke negara lain di Eropa. Pejabat Romania mengatakan, kesalahan pelabelan terjadi di tempat lain.

Sebuah perusahaan di Irlandia menyatakan, daging burger yang mengandung daging kuda berasal dari Polandia. Namun, pejabat Polandia menyangkal negaranya mengekspor daging kuda.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.