Dunia Hormati Keputusan Paus

Kompas.com - 12/02/2013, 03:06 WIB
Editor

Vatikan, Senin - Rasa hormat dan simpati muncul dari berbagai penjuru dunia menyusul keputusan Paus Benediktus XVI untuk mengundurkan diri. Pemimpin tertinggi Gereja Katolik itu mengejutkan dunia, Senin (11/2), dengan keputusan dia untuk mundur pada 28 Februari 2013.

Kanselir Jerman Angela Merkel dan Presiden Perancis Francois Hollande termasuk tokoh yang langsung menanggapi keputusan Paus kelahiran Marktl, Bavaria, Jerman, 85 tahun lalu itu. Merkel mengatakan, dia sangat menghormati keputusan sulit yang diambil oleh Paus.

”Dia tetap akan menjadi salah satu pemikir agama paling penting di zaman ini,” kata Merkel. Adapun Hollande menyebut keputusan Paus sebagai ”sungguh terhormat”.

Juru bicara Pemerintah Jerman, Steffen Seibert, mengatakan, Paus layak mendapat ucapan terima kasih atas karyanya selama hampir delapan tahun sebagai Paus. ”Dia meninggalkan jejak personal di Gereja Katolik, baik sebagai pemikir gereja maupun sebagai gembala umat,” ujarnya.

Dalam pernyataannya, Benediktus XVI menyatakan, sebagai Paus membutuhkan kekuatan tubuh dan pikiran untuk mengikuti cepatnya perubahan dunia. Namun, beberapa bulan terakhir kondisi dia menurun.

”Karena alasan itu, dengan kebebasan penuh, saya melepaskan jabatan Uskup Roma, penerus takhta Santo Petrus, yang dipercayakan kepada saya pada 19 April 2005. Pada 28 Februari 2013, pukul 20.00, takhta Kepausan akan kosong dan konklaf untuk memilih Paus yang baru akan diselenggarakan oleh pihak berwenang,” ujar Paus.

Juru bicara Vatikan, Pastor Federico Lombardi, mengatakan, keputusan Paus untuk mundur bukan karena menderita sakit. ”Dalam beberapa bulan terakhir, ia merasa kondisi fisik dan psikisnya menurun. Ini adalah keputusan pribadi yang diambil dengan kebebasan penuh dan layak dihormati,” ujar Lombardi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Besar hati

Sekretaris Jenderal Konferensi Waligereja Indonesia Mgr J Pujasumarta mengatakan, hingga usia lanjut, Paus Benediktus XVI masih mampu berbakti pada Gereja Katolik.

”Kami bersyukur atas pengabdiannya yang hebat. Mengemban tugas itu tidak mudah, perlu pikiran jernih dan mental yang kuat. Paus menyadari itu hingga dengan besar hati kami menerima bahwa pada 28 Februari Paus akan meletakkan jabatan,” ujar Pujasumarta.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.