Jangan Tinggal Rakyat Suriah

Kompas.com - 31/01/2013, 02:23 WIB
Editor

KUWAIT CITY, KOMPAS - Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Ban Ki-moon meminta masyarakat internasional agar jangan meninggalkan rakyat Suriah yang kini menghadapi tragedi dan bencana besar kemanusiaan akibat krisis berkepanjangan di negerinya.

Dalam Konferensi Internasional untuk Komitmen Bantuan Kemanusiaan bagi Suriah yang digelar di Istana Bayan, Kuwait, Rabu (30/1), Ban mengatakan, rakyat Suriah saat ini menghadapi bencana besar kemanusiaan yang terus memburuk.

”Sebanyak 16.000 orang tewas dalam dua bulan terakhir. Ada 2 juta anak Suriah yang membutuhkan bantuan. Banyak pengungsi telah kehilangan keluarganya, sementara yang lain telah kehilangan tempat tinggal,” ujar Ban yang memimpin konferensi tersebut.

Demikian dilaporkan wartawan Kompas Khaerudin dari Kuwait City.

Sementara menurut utusan khusus PBB dan Liga Arab untuk perdamaian Suriah, Lakhdar Brahimi, perang saudara di Suriah telah memasuki fase ”horor yang tidak terperikan”.

Hal itu diungkapkan Brahimi di hadapan Dewan Keamanan PBB di New York, AS, Selasa, setelah terjadi lagi pembantaian sadis atas 78 pemuda di Aleppo.

”Tragedi seperti ini takkan ada akhirnya,” ujar Brahimi. ”Suriah tengah dihancurkan sedikit demi sedikit,” katanya kemudian dalam jumpa pers.

Brahimi mengatakan, Suriah sedang dihancurkan di depan mata semua orang. ”Hanya komunitas internasional, terutama DK PBB, yang bisa menolongnya,” ujarnya.

Suara Brahimi bergetar ketika menyebut telah terjadi lagi kekerasan mengerikan di Suriah. Sebanyak 78 pemuda di Aleppo ditemukan tewas dalam kondisi amat mengenaskan, Senin. Sebagian besar korban tewas dalam kondisi kedua tangan terikat di punggung dan kepala bolong tertembus peluru.

Abu Seif, seorang pejuang oposisi di Aleppo, menuturkan, 78 mayat itu ditemukan di sungai. Lebih dari 30 mayat lagi diduga masih berada di dalam sungai dan tak bisa diangkat. Menurut Seif, mereka semua tewas dibunuh para penembak jitu rezim Presiden Bashar al-Assad.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.