Algiers Tabuh Genderang Perang Lawan Al Qaeda

Kompas.com - 23/01/2013, 02:29 WIB
Editor

algiers, selasa - Serangan sekelompok milisi bersenjata binaan Al Qaeda ke ladang gas In Amenas, Aljazair timur, membuat Algiers bersikap lebih keras memerangi terorisme. Aljazair takkan menyerah pada terorisme atau memberi ruang bagi Al Qaeda tumbuh di negeri itu.

Tekad memerangi jaringan Al Qaeda itu disampaikan Perdana Menteri Aljazair Abdelmalek Sellal dalam jumpa pers, Senin (21/1) petang, di Algiers. Pemerintah Aljazair takkan membiarkan terorisme dan Al Qaeda mendirikan ”Sahelistan”, jaringan teroris bergaya Afganistan di padang gurun yang luas di Afrika utara. ”Ini keputusan politik yang tegas,” tutur Sellal.

Sellal menegaskan, insiden penyerangan di In Amenas telah menewaskan 37 sandera asing. Dia menyalahkan seorang warga negara Kanada yang mengoordinasi serangan terhadap fasilitas vital di ladang gas In Amenas.

Mokhtar Belmokhtar, veteran perang yang memimpin operasi itu, mengklaim, serangan itu adalah balasan atas intervensi militer Perancis di Mali utara. In Amenas menjadi target milisi ”Batalion Darah” itu karena Aljazair mengizinkan ruang udaranya digunakan pesawat tempur Perancis menyerang milisi Ansar Dine, juga jaringan binaan Al Qaeda, di Mali utara.

Serangan terhadap industri energi utama Aljazair di In Amenas itu memunculkan pertanyaan tentang keamanan fasilitas yang diambil alih Aljazair dari Perancis, 50 tahun silam itu. Sebelumnya, Aljazair berhasil mencegah pemberontakan tahun 1990-an dan menghindari pergolakan Musim Semi Arab.

Menurut Sellal, warga Kanada bernama Chedad berada di antara 29 anggota milisi yang tewas dan telah mengoordinasikan penyerangan. Tiga anggota milisi yang selamat telah ditahan.

Di antara sandera asing yang telah dikonfirmasikan tewas oleh pemerintahnya adalah 3 warga Amerika Serikat, 7 warga Jepang, 6 warga Filipina, dan 3 warga Inggris. Sellal mengatakan, tujuh dari 37 warga asing tidak dapat diidentifikasi, dan lima warga asing hilang. Hampir 700 warga Aljazair dan 100 pekerja asing lainnya selamat.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pemerintah asing sebelumnya menyayangkan sikap Algiers yang menyerbu milisi tanpa memperhatikan keselamatan sandera. Namun, belakangan mereka berubah sikap dan menyalahkan teroris atas besarnya korban tewas. Sallel mengatakan, penyandera mengancam akan meledakkan ladang gas itu.

Chafik Mesbah, mantan penasihat keamanan Presiden Aljazair, mengatakan, ”Barat tak mengkritik Aljazair sebab tahu serangan tak terelakkan. Para korban, harga minimum demi mengakhiri krisis.” (REUTERS/AP/CAL)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.