Kompas.com - 20/01/2013, 08:35 WIB
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com — Boeing telah menghentikan pengiriman pesawat 787 Dreamliner yang sebelumnya mengalami masalah pada baterai yang kini sedang diperbaiki.

Sebuah surat elektronik dari produsen pesawat besar di AS ini menyatakan akan melanjutkan pembuatan pesawat, tetapi tidak akan dikirimkan sampai otoritas AS memberikan dukungan. Saat ini, Badan Penerbangan Federal AS sedang melakukan penyelidikan terhadap pesawat Dreamliner.

Semua pesawat Boeing 787 berjumlah 50 unit yang beroperasi sudah berhenti terbang sejak seluruh penerbangan Nippon Airways melakukan pendaratan darurat karena ada masalah pada pesawat.

"Kami tak akan mengirimkan 787 sampai Badan Penerbangan Federal FAA memberikan persetujuan kelayakan terbang, terutama menyangkut baterai dan pendekatan untuk mendapatkan persetujuan itu telah dijalankan," kata juru bicara Boeing dalam keterangan melalui surat elektronik.

Menteri Transportasi AS Ray LaHood mengatakan, awalnya Dreamliner tidak diizinkan terbang sampai otoritas yakin 1.000 persen kondisinya tidak berbahaya.

Sejumlah masalah yang terjadi selama beberapa pekan menimbulkan pertanyaan mengenai 787, yang merupakan pesawat terbesar pertama yang dikandangkan sejak 1979.

Dreamliners tersandung sejumlah masalah, termasuk kebocoran bahan bakar, kerusakan pada jendela kokpit, masalah rem, dan kebakaran listrik. Bagaimanapun, masalah baterai yang paling menjadi perhatian.

Pekan ini, regulator penerbangan AS dan Eropa mengatakan, pesawat harus dikandangkan selama pemeriksaan keselamatan dilakukan terhadap baterai ion lithium.

Jumat (18/1/2013) lalu, pejabat AS dari Badan Penerbangan Federal dan Badan Keselamatan Transportasi Nasional bergabung dalam tim penyelidikan dari Jepang di Bandara Takamatsu.

Badan Keselamatan Transportasi Jepang mengatakan, baterai dan sistem di selilingnya akan dikirimkan ke Tokyo untuk pemeriksaan lebih lanjut, dan menambahkan bahwa baterai itu mirip dengan baterai pesawat 787 milik Japan Airlines yang terbakar di Boston.

Pilot dari pesawat ANA melakukan pendaratan darurat pada Rabu (16/1/2013) setelah mencium adanya benda terbakar dan menerima peringatan tentang masalah baterai. Semua penumpang berhasil dievakuasi.

Penyelidikan tersebut dipimpin oleh Badan Keselamatan Transportasi Jepang.

Sementara itu, Boeing melakukan investasi besar terhadap Dreamliner 787, dan perusahaan harus menjual lebih dari 1.100 pesawat dalam satu dekade untuk mengejar keuntungan. Masalah ini juga memengaruhi integritas Dreamliner, yang telah beroperasi sejak Oktober 2011. (Asnil Bambani Amri/Kontan)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.