Sistem Pemilu Malaysia Sudah Kuat

Kompas.com - 14/01/2013, 03:19 WIB
Editor

KUALA LUMPUR, Minggu - Pemerintah Malaysia membela sistem pemilihan umum yang diselenggarakan di negeri itu. Mereka berdalih, sistem pemilu yang ada di Malaysia saat ini sudah bebas dan adil.

Pernyataan tersebut dikeluarkan Pemerintah Malaysia, Sabtu (12/1) malam, setelah siang harinya terjadi aksi unjuk rasa besar-besaran di Stadion Merdeka, di pusat kota Kuala Lumpur. Demonstrasi itu menuntut transparansi dalam pemilu yang akan berlangsung beberapa bulan ke depan.

Aksi unjuk rasa itu merupakan ujian besar untuk pemerintahan koalisi Perdana Menteri (PM) Najib Razak selama berkuasa sejak 2008.

Pemerintah menyatakan, Komisi Pemilihan Umum telah melakukan berbagai langkah untuk menjamin pemilu akan berlangsung bebas dan adil. Langkah itu termasuk penggunaan tinta untuk pertama kalinya agar dapat mencegah kecurangan, seperti melakukan pencoblosan ganda. Selain itu, warga Malaysia yang berada di luar negeri dapat memberikan suaranya melalui surat.

Pemerintah juga memutuskan untuk memperpanjang periode kampanye. KPU juga secara konstan memperbaiki sistem perhitungan untuk memastikan akurasinya. ”Sistem pemilu Malaysia lebih kuat daripada yang sudah-sudah,” demikian antara lain pernyataan pemerintah.

Barisan Nasional

Di Selangor, PM Najib Razak menyerukan agar masyarakat Selangor tetap memilih Barisan Nasional (BN) dan tetap menjaga agar Barisan Nasional memenangi pemilu mendatang. ”Jangan ubah pemerintah pusat, pertahankan BN di Putrajaya,” ujarnya ketika berkunjung ke Selangor, Minggu.

Wakil PM Muhyiddin Yassin di tempat terpisah mengatakan, pemerintah koalisi telah membawa perdamaian dan kesejahteraan bagi seluruh rakyat Malaysia.

”Kita memiliki pemerintahan yang bagus dan perekonomian yang bagus pula. Jadi, mengapa kita harus berubah?” ujarnya, seperti dikutip oleh kantor berita Bernama.

Pemerintah telah melakukan banyak langkah untuk menyejahterakan rakyat, seperti menyalurkan dana kepada orang miskin dan menghapuskan undang-undang keamanan yang dianggap represif. Akan tetapi, kubu oposisi mengatakan hanya perubahan pemerintahan yang dapat menyelesaikan masalah korupsi dan diskriminasi rasial.

Banyak analis politik menyatakan bahwa koalisi Najib masih dapat meraup banyak suara dalam pemilu mendatang karena dukungan dari konstituennya di pedesaan.

Pada unjuk rasa Sabtu lalu, pemimpin oposisi Anwar Ibrahim menyerukan agar rakyat mengalahkan Barisan Nasional dan memberikan suara untuk aliansi oposisi.

Polisi memperkirakan ada sekitar 45.000 orang yang berkumpul di Stadion Merdeka Kuala Lumpur tersebut.

(AP/Bernama/joe)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.