Tentara Perancis Hilang di Somalia

Kompas.com - 12/01/2013, 21:08 WIB
|
EditorJosephus Primus

KOMPAS.com - Menteri Pertahanan Perancis Jean-Yves Le Drian, Sabtu (12/1/2013), mengumumkan hilangnya tentara Perancis dalam sebuah operasi membebaskan seorang agen dinas rahasia yang ditahan di Somalia sejak 2009. "Semalam, personel komando DGSE menghadapi perlawanan sengit. Pertempuran sengit berkecamuk, saat bukti menunjukkan Denis Allex dibunuh oleh para penculiknya," kata Menteri Pertahanan itu.
    
"Selama upaya untuk membebaskan rekan mereka, seorang prajurit menyerah pada luka-lukanya dan seorang lagi hilang," tambah menteri tersebut.
    
Sebanyak 17 gerilyawan dari kelompok yang memiliki hubungan dengan Al Qaida, Ash-Shabaab, tewas dalam serangan itu, kata menteri itu.
    
Gerilyawan Ash-Shabaab yang menyandera Denis Allex mengatakan di dalam satu pernyataan ia masih hidup dan mereka menahan seorang prajurit Perancis yang cedera, tulis AFP.
    
Denis Allex, yang diculik pada 2009, diduga telah membantu melatih polisi Somalia dan pengawal presiden bersama dengan seorang agen lain yang berhasil meloloskan diri satu bulan kemudian.
    
Pada September, penculik mengancam akan membunuh empat pekerja Prancis lagi dari Areva yang diculik pada 2010, kalau Paris menyiapkan campur-tangan militer bersama pasukan Afrika untuk mendepak gerilyawan dari daerah Mali utara.

 



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X