Menjelang Referendum, Protes Landa Mesir

Kompas.com - 15/12/2012, 02:19 WIB
EditorEgidius Patnistik

KAIRO, KOMPAS.com - Pendukung dan penentang Presiden Mesir, Mohamed Morsi, menggelar unjuk rasa terakhir sebelum referendum rancangan undang-undang dasar Sabtu (15/12) ini.

Para pemilih di Mesir akan memberikan suara untuk menentukan rancangan undang-undang dasar yang didukung oleh pihak-pihak berhaluan Islam.

Ribuan orang mengikuti demonstrasi pendukung Presiden Mesir yang diadakan di ibukota Mesir, Kairo, Jumat (14/12). Sebagian besar berasal dari Ikhwanul Muslimin.

Kelompok yang menentang rancangan undang-undang dasar juga mengadakan unjuk rasa tandingan. Mereka mengatakan rancangan konstitusi itu tidak disusun secara matang dan diajukan tanpa konsultasi memadai.


Kubu oposisi juga menyebut RUUD memecah belah dan kemungkinan sebagai upaya bagi kelompok-kelompok berhaluan Islam untuk memperkenalkan syariat Islam.

"Pemaksaan referendum dalam keadaan tegang, terpolarisasi, kacau balau dan tidak patuh hukum mengarahkan negara ke ambang kehancuran," kata pemimpin oposisi Mohamed el Baradei.

Bentrok

Selain di Kairo, demonstrasi juga terjadi di kota terbesar kedua, Iskandariah. Bentrokan terjadi antara pendukung dan penentang Presiden Morsi di luar Masjid Qaed Ibrahim setelah imam masjid menyerukan kepada warga untuk menconteng "Ya" di kertas referendum.

Mereka saling melemparkan batu dan botol, kata seorang saksi mata di tempat kejadian.

Seorang saksi mata lain mengatakan polisi antihuru-hara mengamankan lokasi di sekitar masjid dan berusaha memisahkan kedua kelompok.

 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dibakar Hidup-hidup oleh Si Pemerkosa, Gadis 23 Tahun di India Tewas

Dibakar Hidup-hidup oleh Si Pemerkosa, Gadis 23 Tahun di India Tewas

Internasional
Terungkap, Pelaku Penembakan Pangkalan AL Pensacola Sebut AS 'Negara Iblis'

Terungkap, Pelaku Penembakan Pangkalan AL Pensacola Sebut AS "Negara Iblis"

Internasional
Jenazah Pelaku Teror London Bridge yang Tewaskan 2 Orang Dikuburkan di Pakistan

Jenazah Pelaku Teror London Bridge yang Tewaskan 2 Orang Dikuburkan di Pakistan

Internasional
Inilah Identitas Tentara Arab Saudi yang Jadi Pelaku Penembakan di Pangkalan AL AS Pensacola

Inilah Identitas Tentara Arab Saudi yang Jadi Pelaku Penembakan di Pangkalan AL AS Pensacola

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Peringatan China kepada AS | Jokowi Dapat Penghargaan Asian of the Year

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Peringatan China kepada AS | Jokowi Dapat Penghargaan Asian of the Year

Internasional
Berhenti Menari di Pesta Pernikahan, Wanita India Ditembak di Wajah

Berhenti Menari di Pesta Pernikahan, Wanita India Ditembak di Wajah

Internasional
Pria di China Ini Gores Cat Mobil BMW Supaya Sang Ayah Membelikan

Pria di China Ini Gores Cat Mobil BMW Supaya Sang Ayah Membelikan

Internasional
Tentara Arab Saudi Diduga Jadi Pelaku Penembakan Pangkalan AL AS Pensacola, Raja Salman Bereaksi

Tentara Arab Saudi Diduga Jadi Pelaku Penembakan Pangkalan AL AS Pensacola, Raja Salman Bereaksi

Internasional
3 Tewas dalam Penembakan di Pangkalan AL AS Pensacola, Pelaku Diduga Tentara Arab Saudi

3 Tewas dalam Penembakan di Pangkalan AL AS Pensacola, Pelaku Diduga Tentara Arab Saudi

Internasional
Ini Cara Indonesia Dorong Terwujudnya Demokrasi Inklusif di Dunia

Ini Cara Indonesia Dorong Terwujudnya Demokrasi Inklusif di Dunia

Internasional
Indonesia dan Australia Sepakat Hormati Integritas Wilayah

Indonesia dan Australia Sepakat Hormati Integritas Wilayah

Internasional
Iran Diam-diam Pindahkan Rudalnya ke Irak lewat Demonstrasi

Iran Diam-diam Pindahkan Rudalnya ke Irak lewat Demonstrasi

Internasional
Seorang Wanita di Filipina Dipenggal dan Otaknya Dimakan

Seorang Wanita di Filipina Dipenggal dan Otaknya Dimakan

Internasional
Korea Utara Sebut Trump sebagai 'Orang Tua dengan Gangguan Kecerdasan'

Korea Utara Sebut Trump sebagai "Orang Tua dengan Gangguan Kecerdasan"

Internasional
4 Pelaku Pemerkosaan Dokter Hewan di India Ditembak Mati Polisi, Publik Bersukacita

4 Pelaku Pemerkosaan Dokter Hewan di India Ditembak Mati Polisi, Publik Bersukacita

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X