Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

PM Tunisia Menolak Mundur

Kompas.com - 01/12/2012, 04:35 WIB
Editor

TUNIS, KAMIS - Perdana Menteri Tunisia Hamadi Jebali menolak seruan agar dia mengundurkan diri. Ia juga menuduh partai-partai oposisi sayap kiri dan serikat pekerja menghasut kerusuhan di sebuah kota di pedalaman negara itu.

Para pengunjuk rasa dan tokoh politisi sayap kiri Tunisia menyerukan Jebali mengundurkan diri setelah terjadi bentrokan antara demonstran dan polisi di kota Siliana, sekitar 130 kilometer arah barat daya kota Tunis. Tentara terpaksa dikerahkan untuk mengendalikan situasi di kota itu, Kamis (29/11), setelah kerusuhan berkobar sejak Selasa.

”Dalam sebuah sistem demokratis, kita tak memaksa pemerintah turun. Saya tidak akan mundur ataupun membubarkan pemerintahan. Hanya parlemen yang punya wewenang untuk melakukan itu,” kata Jebali dalam jumpa pers, Kamis.

Jebali, yang berasal dari partai Islamis, Enahda, juga mengaku tahu partai-partai oposisi berada di balik kerusuhan di Siliana.

Sekitar 15.000 demonstran turun ke jalan-jalan di Siliana, Kamis. Mereka menuntut pemerintah menyediakan lapangan pekerjaan dan berinvestasi di wilayah itu serta menuntut gubernur setempat mundur.

Warga dari kota-kota di sekitar Siliana turut bergabung dalam unjuk rasa itu. Bahkan, demonstrasi solidaritas juga berkobar di beberapa provinsi lain dan di ibu kota Tunis. Demonstrasi yang berawal damai berubah jadi rusuh setelah para pengunjuk rasa melempari polisi dengan batu.

Siliana terletak di pedalaman Tunisia yang miskin dan merasa tak diperhatikan pemerintah pusat. Situasi makin buruk sejak revolusi yang menggulingkan Presiden Zine al-Abidine Ben Ali, Januari 2011. Revolusi di Tunisia itulah yang memicu gelombang revolusi Musim Semi Arab.

Ekonomi Tunisia, yang sangat bergantung pada hubungan dagang dengan Eropa, makin terpukul oleh krisis berkepanjangan di zona euro. Ketegangan politik antara kubu liberal dan Salafi membuat situasi makin keruh.

”Kami tak punya tongkat ajaib yang bisa memuaskan kebutuhan semua orang dalam 10 bulan. Tetapi, kami terbuka untuk berdialog dengan semua pihak,” tutur PM Jebali.

Pertempuran berlanjut

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman Selanjutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.