Pangeran Charles Disambut di Papua Niugini

Kompas.com - 04/11/2012, 22:28 WIB
|
EditorRobert Adhi Ksp

PORT MORESBY, KOMPAS.com — Calon pewaris takhta kerajaan Inggris, Pangeran Charles dan istrinya Camilla, melakukan kunjungan resmi di Port Moresby, Papua Niugini. Kunjungan ini merupakan bagian dari kunjungan mewakili Ratu Inggris Elizabeth II yang merayakan 60 tahun berkuasa sebagai ratu Inggris. Charles, hari Minggu (4/11/2012), melakukan pemeriksaan pasukan militer.

Charles tiba di Papua Niugini hari Sabtu. Di depan ribuan hadirin yang menyambutnya, Charles menyampaikan salam dari ibunya. Charles di Papua Niugini dikenal sebagai nambawan pikinini bilong misis kwin alias anak pertama ratu.

Pewaris takhta Inggris ini memeriksa parade militer yang dilakukan Royal Pacific Islands Regiment, di mana Pangeran Charles menjabat sebagai colonel-in-chief. Resimen ini dibentuk pertama pada Perang Dunia II untuk menghadapi pasukan Jepang pada tahun 1942 menyusul invasi Jepang atas Papua Niugini.

Kunjungan Pangeran Charles ini merupakan bagian dari 60 tahun bertakhtanya Ratu Elizabeth II yang juga menjadi ratu atau kepala negara dari negara-negara Persemakmuran, kelompok negara bekas jajahan Inggris.

Putra Pangeran Charles, Pangeran William dan Catherine Middleton, sebelumnya sudah berkunjung ke Papua Niugini pada September lalu. Charles kemarin disambut Gubernur Jenderal Sir Michael Ogio.

 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X