Swasembada dengan Sapi Kembar

Kompas.com - 31/10/2012, 04:24 WIB
Editor

Uji coba pemberian semen kromosom X yang dihasilkan dari teknik sexing sperma dengan cara inseminasi buatan dilakukan di Jawa Barat untuk menghasilkan bibit unggul sapi perah (betina). Adapun penggunakan semen kromosom Y sapi Simental di Sumatera Barat bertujuan untuk meningkatkan populasi sapi potong (jantan).

Dari hasil uji coba diperoleh persentase 80-90 persen dari anak yang lahir sesuai keinginan, jantan atau betina, kata Baharuddin.

Penerapan kombinasi teknik IB, TE, dan sexing sperma menghasilkan bibit unggul sapi perah di Jawa Barat serta sapi potong di Bali, Kalimantan Selatan, Sulawesi Selatan, Nusa Tenggara Timur, dan Sumatera Barat. Dengan teknik tersebut, tiap sapi pejantan menghasilkan semen 10.000-20.000 dosis per tahun. Tahun 2010 dapat diproduksi 5,2 juta dosis semen beku. Jumlah semen itu dapat membuntingkan 2,6 juta sapi.

Sapi kembar

Teknologi reproduksi baru adalah menghasilkan kelahiran sapi kembar dengan kombinasi IB, TE, serta mikromanipulasi embrio dengan teknik pembelahan embrio.

Secara alamiah, kelahiran sapi kembar jarang terjadi. Menurut Baharuddin, frekuensi kelahiran kembar dari berbagai ras sapi sebesar 0,5-9 persen. Ada tiga cara agar sapi lahir kembar. Pertama dengan cara seleksi, yaitu mengawinkan sapi berketurunan kembar. Kedua secara genetik, dengan deteksi ada tidaknya gen kembar. Ketiga dengan manipulasi reproduksi, yakni pemberian hormon supaya menghasilkan lebih dari 1 sel telur untuk dibuahi dengan spermatozoa hasil pemisahan kromosom.

Embrio hasil pembuahan akan membelah menjadi dua sel setelah dua hari. Dengan mikromanipulator, dua sel berukuran sekitar 100 mikron itu dipisahkan, lalu dikultur empat hari hingga mencapai stadium blastula matang dan siap dimasukkan di sisi kiri dan kanan rahim.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Teknik lain, perpaduan IB dan transfer embrio. Secara simultan dilakukan pembuahan dengan kawin suntik dan pembuahan di luar. Setelah seminggu, embrio dari pembuahan luar dimasukkan di bagian rahim yang masih kosong.

Teknik rekayasa reproduksi mulai dilakukan tahun 2004. Untuk menghasilkan turunan kembar dari sapi perah, uji coba dilakukan di Jawa Barat, antara lain Garut, Sukabumi, Tasikmalaya, dan Bogor. Untuk menghasilkan sapi potong dilakukan di Enrekang, Sulawesi Selatan; Payakumbuh dan Agam, Sumatera Barat; serta Lombok, Nusa Tenggara Barat.

Meski teknik ini telah diaplikasikan secara komersial, masih ada faktor pembatas, seperti tingkat kerusakan pembelahan sel embrio masih tinggi. ”Kelemahan teknik ini terus diperbaiki dan diatasi dengan teknik transfer inti,” ujar Baharuddin, yang menjadi Ketua Kelompok Penelitian Bioteknologi Reproduksi sejak tahun 2001.

Dengan rekayasa genetika, perkembangbiakan sapi dapat dipercepat. Namun, itu saja tidak cukup. Diperlukan pengenalan teknologi pendukung kepada peternak, antara lain pemberian pakan dan obat serta pemeliharaan yang baik.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.