Hujan Bom di Sekitar Idlib

Kompas.com - 18/08/2012, 05:36 WIB
Editor

Adhme, Kompas - Situasi di Rief Idlib, wilayah pedesaan di Provinsi Idlib, Suriah, Kamis (16/8), panik dan tegang menyusul hujan bom dari pesawat tempur pemerintah di beberapa kota, seperti Taftanas, Maarit Misrin, dan Jabal Zawiya. Helikopter tempur pemerintah terus menggempur Jabal Zawiya hingga Jumat.

Sikap keras kepala Pemerintah Suriah dan oposisi yang tak mau menghentikan pertempuran memaksa Perserikatan Bangsa- Bangsa memutuskan menghentikan misi tim pemantau mereka di negeri itu.

Wartawan Kompas, Musthafa Abd Rahman, dari kota Adhme, Idlib, melaporkan, mobil ambulans keluar masuk Adhme, 7 kilometer dari perbatasan Turki, membawa korban luka-luka dari Taftanas dan Maarit Misrin. Korban selanjutnya akan dibawa ke Antakya, Turki.

Beberapa mobil ambulans Turki ikut menyeberang perbatasan menjemput korban. Puluhan penduduk Maarit Misrin dan Taftanas terpaksa mengungsi ke Adhme yang bertetangga untuk mencari perlindungan.

Paling aman

Adhme masih dianggap kota paling aman di Suriah saat ini. Namun, pengeboman dari pesawat dan helikopter tempur pemerintah ke sekitar Adhme menimbulkan kekhawatiran bahwa Adhme juga akan digempur. Setelah berada di Adhme selama sekitar 6 jam, Kompas pun terpaksa keluar dari Adhme dan kembali ke Turki.

Dilaporkan, sekitar 240 korban tewas akibat serangan udara, Kamis, di Rief Idlib, Aleppo, dan Damaskus. Sedikitnya 30 rumah di Taftanas hancur total. Hassan Haji (70), warga Maarit Misrin, mengatakan, separuh kotanya hancur digempur pesawat MIG 23. ”Saya baru tiba di Adhme untuk mencari perlindungan karena kota saya sudah hancur,” tutur Haji.

Warga Maarit Misrin lain, Abdul Hamid (37), mengatakan meninggalkan kota bersama puluhan warga lain, tetapi sebagian besar langsung menyeberang ke Turki. ”Saya bertahan dulu di sini. Namun, jika situasi memburuk, saya akan menyeberang ke Turki karena fasilitas di Adhme tidak memadai,” tuturnya.

Menurut Hamid, bunyi helikopter atau pesawat terbang kini paling ditakuti karena segera disusul ledakan bom yang membabi buta.

Mustafa (35), sopir ambulans, mengungkapkan sudah beberapa kali membawa korban dari Maarit Misrin dan Taftanas ke Adhme. ”Kota ini menjadi penampungan sementara sebelum korban dibawa ke Turki karena masih relatif aman,” ujarnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.