Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tahun Depan, Dunia Terancam Krisis Pangan

Kompas.com - 09/08/2012, 02:58 WIB
Editor

CHICAGO, SELASA - Kekeringan yang meluas di Amerika Serikat, ditambah gelombang panas di Eropa timur dan musim hujan yang lemah di India, berisiko memicu krisis pangan dan lonjakan inflasi global tahun depan. Kondisi ini akan menambah kekhawatiran di negara-negara kekuatan ekonomi baru, seperti India dan China, yang sedang berjuang menahan laju inflasi.

Departemen Pertanian AS (USDA) pekan ini diperkirakan menurunkan lagi perkiraan jumlah panen tanaman jagung sebesar 15 persen. USDA juga diduga akan memotong perkiraan produksi kedelai tahun ini sebesar 8 persen.

Penurunan perkiraan produksi jagung ini adalah yang kedua setelah Juli lalu USDA telah memangkas prediksi jumlah panen jagung sebesar 12 persen.

Dengan pemangkasan prediksi ini, produksi jagung di AS tahun ini diperkirakan hanya akan mencapai 11.026 miliar gantang. Sementara produksi kedelai turun menjadi 2.806 miliar gantang.

Pengamat pertanian Michael Cordonnier memperkirakan, luasan lahan jagung yang akan dipanen tahun ini hanya berkisar 34 juta hektar, dari prediksi semula hampir 36 juta hektar.

Penurunan perkiraan produksi ini akan membuat harga jagung dan kedelai kembali naik.

Harga jagung pada bursa berjangka di Dewan Perdagangan Chicago telah naik 50 persen dalam dua bulan terakhir. Sementara harga kedelai telah naik 30 persen sejak pertengahan Juni meski saat ini harga kedelai tak lagi setinggi bulan lalu setelah hujan mulai turun di sebagian kawasan pertanian Midwest.

Perubahan harga ini akan memiliki dampak global. ”Jika perkiraan produksi jagung dan kedelai, menurut USDA, berada jauh di bawah ekspektasi pasar, kemungkinan akan ada dampak negatif terhadap China dan laju inflasinya,” tutur Rich Feltes, analis komoditas pertanian di perusahaan pialang komoditas berjangka RJ O’Brien di Chicago, AS, Selasa (7/8).

Kondisi global ini diperparah dengan gelombang cuaca kering di kawasan Eropa timur, yang mengancam produksi gandum di negara-negara eksportir utama, seperti Rusia dan Kazakstan.

Prospek kekurangan pangan makin bertambah setelah para petani Argentina diduga akan mengurangi luas lahan yang ditanami jagung sebesar 20 persen tahun depan.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.