Kompas.com - 19/07/2012, 15:19 WIB
EditorKistyarini

AMMAN, KOMPAS.com — Presiden Suriah Bashar al-Assad "menghilang" dan tidak memberi pernyataan pascaserangan bom bunuh diri yang menewaskan saudara iparnya, menteri pertahanan dan seorang jenderal senior, Rabu (18/7/2012).

Namun, sumber-sumber di kalangan oposisi dan seorang diplomat Barat mengatakan, Assad berada di Latakia, sebuah kota pantai di Suriah. Tidak jelas apakah Assad pergi ke kawasan wisata itu setelah atau sebelum serangan terjadi.

Sementara itu, gerilyawan kian mendekati pusat kota Damaskus dan berikrar akan "membebaskan" ibu kota Suriah tersebut. Sampai Kamis dini hari, warga tak melaporkan lonjakan pertempuran dalam pertempuran paling sengit yang melanda ibu kota Suriah, Damaskus, dalam 16 bulan aksi perlawanan terhadap kekuasaan Bashar.

Pertempuran terjadi tidak jauh dari istana presiden, dekat markas besar keamanan yang menjadi sasaran pengebom bunuh diri menyerang pertemuan para kepala keamanan dan pertahanan untuk membahas krisis.

Saudara ipar Assad, Assef Shawkat, komandan senior dan salah satu pilar kekuasaan keluarga al-Assad, tewas dalam ledakan bersama Menteri Pertahanan Daoud Rajha.

Seorang lagi jenderal senior juga tewas dan kepala dinas intelijen serta Kementerian Dalam Negeri cedera. Peristiwa tersebut sangat merusak aparat keamanan keluarga al-Assad, yang telah memerintah negeri itu selama empat dasawarsa.

Bentrokan sengit dilaporkan terjadi di wilayah Mezze dan Kafa Souseh di Damaskus, sementara satu kantor polisi di Kabupaten Hajar al-Aswad dibakar.

Satu sumber keamanan mengatakan, pelaku bom bunuh diri melancarkan serangan di dalam markas keamanan adalah seorang pengawal yang dipercaya melindungi anggota terdekat lingkaran Assad. Stasiun televisi melaporkan, itu adalah pengeboman bunuh diri. Kelompok anti-Assad mengaku bertanggung jawab atas ledakan tersebut.

Para jenderal yang tewas dan cedera dalam pengeboman itu adalah bagian inti dari satuan penanganan krisis yang dibentuk untuk menumpas aksi perlawanan.

Kepala Staf Angkatan Darat Fahad Jassin al-Freij langsung mengambil alih jabatan Menteri Pertahanan agar tidak terjadi kelumpuhan pemerintahan.

Ledakan itu tampaknya merupakan bagian dari serangan terkoordinasi terhadap ibu kota Suriah, yang oleh para aktivis disebut sebagai "pembebasan Damaskus".

Ahmad Zaidan, juru bicara kelompok oposisi Dewan Tinggi Pimpinan Revolusi, mengatakan, ledakan tersebut adalah pukulan keras terhadap moral militer yang, menurut oposisi, 50.000 dari 280.000 personel telah membelot.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.