Dosen Unsoed Ubah Kakao Jadi Pakan Ternak Rendah Kolesterol

Kompas.com - 26/06/2012, 17:18 WIB

PURWOKERTO, KOMPAS.com — Prof Dr Sri Suhermiyati, dosen dari Universitas Jenderal Soedirman, Purwokerto, menemukan cara mengolah kulit buah kakao yang tidak bernilai menjadi pakan ternak. Bahkan, konsumsi hasil olahan tersebut membuat hasil dagingnya menjadi rendah kolesterol.

Hal itu dipaparkan dalam pidato pengukuhannya sebagai Guru Besar Ilmu Makanan Ternak Omnivora pada Fakultas Peternakan Unsoed, Purwokerto, Selasa (26/6/2012). Temuan Sri ini telah mendapatkan hak paten.

Lewat proses fermentasi, kulit kakao dicampur dengan 1 persen urea, 10 persen dedak padi, dan 88 persen air suling pada kulit buah kakao dalam waktu tujuh minggu. Selanjutnya, dilakukan penambahan khamir Saccharomyces cerevisiae selama satu minggu.

Menurut Sri, kulit buah kakao yang telah difermentasi siap dicampur untuk substitusi sebagian jagung kuning, ditambah bahan pakan lain untuk memenuhi kandungan protein, energi, lemak, serat kasar, kalsium, fosfor, serta asam amino esensial.


Kulit buah kakao fementasi digunakan untuk substitusi pada jagung kuning dengan level 10, 20, dan 30 persen. Selanjutnya, untuk mengetahui hasil substitusi tersebut, kulit buah fermentasi ini diberikan secara in vivo pada ayam broiler selama 42 hari.

Hasil penelitian dievaluasi dari kesehatan ayam broiler pada profil darah, yaitu meliputi Hb, eritrosit, dan N-hematokrit. Substitusi kulit buah kakao fermentasi sampai 30 persen tidak menyebabkan perbedaan.

"Ternyata sumbangan limbah kulit buah kakao yang difermentasi dapat mengganti jagung kuning hingga 30 persen dan dapat menghasilkan produk hewani yang sehat dengan kandungan kolesterol daging cukup rendah," kata Sri.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


EditorAgus Mulyadi
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Buru Agen Hezbollah, AS Tawarkan Hadiah Uang Rp 97,5 Miliar

Buru Agen Hezbollah, AS Tawarkan Hadiah Uang Rp 97,5 Miliar

Internasional
AS Klaim Tembak Jatuh 'Drone' Iran, Teheran: Trump Berkhayal

AS Klaim Tembak Jatuh "Drone" Iran, Teheran: Trump Berkhayal

Internasional
Tewaskan 33 Orang, Pembakaran Kyoto Animation Salah Satu Pembunuhan Massal Terburuk di Jepang

Tewaskan 33 Orang, Pembakaran Kyoto Animation Salah Satu Pembunuhan Massal Terburuk di Jepang

Internasional
Hendak Dikeluarkan AS dari Jet Tempur F-35, Turki Cari Alternatif Lain

Hendak Dikeluarkan AS dari Jet Tempur F-35, Turki Cari Alternatif Lain

Internasional
Tersangka Pelaku Mengaku Sengaja Bakar Gedung Kyoto Animation

Tersangka Pelaku Mengaku Sengaja Bakar Gedung Kyoto Animation

Internasional
Bukan Jokowi, BJ Habibie Jadi Sosok Paling Dikagumi di Indonesia Versi YouGov

Bukan Jokowi, BJ Habibie Jadi Sosok Paling Dikagumi di Indonesia Versi YouGov

Internasional
Pria Korsel Bakar Diri Dalam Mobil yang Parkir di Depan Kedubes Jepang

Pria Korsel Bakar Diri Dalam Mobil yang Parkir di Depan Kedubes Jepang

Internasional
Gara-gara Bau Asing, Penumpang NordWind Airlines Dievakuasi di Rusia

Gara-gara Bau Asing, Penumpang NordWind Airlines Dievakuasi di Rusia

Internasional
Banjir Terjang Taman Margasatwa, Seekor Harimau 'Ngungsi' ke Rumah Warga

Banjir Terjang Taman Margasatwa, Seekor Harimau "Ngungsi" ke Rumah Warga

Internasional
Pria Ini Kaget Kakinya yang Diamputasi Jadi Iklan Bungkus Rokok

Pria Ini Kaget Kakinya yang Diamputasi Jadi Iklan Bungkus Rokok

Internasional
Kebakaran Kyoto Animation, Pakar Sebut Kobaran Api Menyebar dengan Cepat

Kebakaran Kyoto Animation, Pakar Sebut Kobaran Api Menyebar dengan Cepat

Internasional
Hubungan dengan Iran Panas, AS Bakal Kirim Ratusan Pasukan ke Arab Saudi

Hubungan dengan Iran Panas, AS Bakal Kirim Ratusan Pasukan ke Arab Saudi

Internasional
Buntut Nyanyian 'Send Her Back' kepada Anggota DPR AS Ilhan Omar, Trump Merasa 'Tak Enak'

Buntut Nyanyian "Send Her Back" kepada Anggota DPR AS Ilhan Omar, Trump Merasa "Tak Enak"

Internasional
Kasus 2 Turis Maroko Dipenggal, 3 Pendukung ISIS Dihukum Mati

Kasus 2 Turis Maroko Dipenggal, 3 Pendukung ISIS Dihukum Mati

Internasional
Selama 40 Tahun, Pria Ini Tak Keramas dan Potong Rambut

Selama 40 Tahun, Pria Ini Tak Keramas dan Potong Rambut

Internasional
Close Ads X